Tabungan

05 September 2017

:: Ada Baik, Beri Baik, Dapat Baik ::

Hari ni ada Sambutan Hari Wanita 2017 di Dewan Serbaguna KPK. Aku turun la tadi kononnya nak dapatkan door gift. Memang sebab hari ni untuk aku (wek!!) so aku dapatla door gift yang terakhir. Kawan aku yang turun dengan aku pun tak dapat. Tapi sebab KPK sangat concern, diorang cari gak something untuk dijadikan buah tangan pada peserta yang tak dapat door gift. Jadi kawan aku ni dapatla satu set manicure comel. Jadila.

Okey, so tujuan aku turun sebenarnya nak tengok apa ja ada kat dewan tu. Sebab aku tak ambik port sangat pun apa pengisian hari tu. Haha!

Rupa-rupanya ada ceramah dan penceramah jemputan adalah Datuk Prof Dr Che Muhaya Haji Mohamad. Aku sendiri tak pasti apa tajuk ceramah beliau hari ni, tapi yang pasti ceramah beliau sangat-sangat bermotivasi.

Yalah. Prof Muhaya kan pakar motivasi, jadi haruslah ceramah dia ceramah motivasi.

So, oleh kerana hari ini adalah hari wanita, maka ceramah beliau mostly kandungan nya adalah berkenaan wanita. 

I am me.
I am me.
Ayam ayam ayam ayam meee.

(merapu sat)

Sebelum tu, ucapan pembukaan dibuat oleh our beloved YB Datuk Mas Ermieyati Samsudin. Dalam ucapan pembukaannya, beliau ada mention cadangan berkenaan Flexible Working Hours untuk kaum wanita. Kata beliau, dah ada kementerian yang buat dan beliau mencadangkan agar KSU KPK melihat cadangan ini dengan lebih lanjut.

Hmm. Menarik.

Soooo, Prof Muhaya menyokong cadangan FWH sebab katanya, katanya, kualiti kerja wanita sebenarnya bergantung pada emosi wanita. Elok emosi dia, kualiti piungggg melonjak (oke itu aku yang tambah).

Tapi yang penting, inti pati utama kat sini yang nak dipertegaskan ialah -- emosi wanita.

So berpandukan emosi ni tadi, Prof Muhaya pun tunjukkan demonstrasi kenapa emosi wanita itu penting.

Beliau panggil seorang volunteer ke hadapan. Namanya Kiah (bukan nama sebenar). Prof Muhaya minta untuk Puan Kiah angkat tangan kanan (macam depa tangan) dan muka pandang ke hadapan. Prof Muhaya minta Puan Kiah sebut 'nama saya Kiah' berulang kali sambil Prof Muhaya menekan tangan Puan Kiah ke bawah. Ternyata Puan Kiah kuat dapat menahan tekanan dari Prof Muhaya.

Selepas itu, Prof Muhaya minta supaya Puan Kiah sebut 'nama saya Muhaya' sambil Prof Muhaya terus menekan tangan Puan Kiah ke bawah. Ternyata Puan Kiah lemah dari yang sebelumnya. 

So, kesimpulannya, kalau kita dalam keadaan menipu, memang kita akan lemah. So lepas ni, kalau laki hangpa balik, suruh dia depa tangan, tanya dia sambil tekan kat tangan dia. Kalau dia lemah maknanya dia menipu.

.
.
.

nak cuba la.

.
.....

So lepas tu, Prof Muhaya explain lagi dengan kaedah yang sama (tekanan pada tangan) tapi dengan beberapa situasi yang berbeza.

Emosi sedih dan gembira pun sama. Bila Prof Muhaya suruh Puan Kiah imagine yang indah2, otomatik Puan Kiah kuat (dapat tahan tekanan). Bila Prof Muhaya suruh Puan Kiah imagine yang sedih2, terus dia jadi lemah.

.
.
.

Aku tak berani nak tulis banyak sangat takut kang salah ilmu.

Tapi apa yang aku faham tadi, itulah dia, Emosi kami ni memainkan peranan penting dalam kehidupan sehari-harian. (Haha). Kalau kami bad mood dari pagi tadi, siap2 la hangpa kena beleter sampe malam. Rumah tak kemas. Makan kat luar. Anak tak mandi. semua ke laut la jadinya.

Tapi kalau hangpa jaga mood perempuan hangpa, sampe ke malam, hangpa pun senyum. Kan? Kan? Kan?

Haha!!

Prof Muhaya ada kongsi satu cerita lagi. Katanya, ada satu client dia mengadu yang suaminya macam ni macam tu. Jadi Prof Muhaya cuma cakap satu saja. Ubah diri sendiri dulu.

Jadi client dia pun berubah. Solat on time. Jadi pelembut. Pengasih. Penyayang. Tak marah2. Lama kemudia client dia pi jumpa Prof Muhaya dan bagitahu, sejak dia berubah, suami dia pun ikut berubah dan rumah tangga mereka dan harmoni pelangi bagai dah.

Soooo....... emosi wanita itu penting.

Bak kata YB TM kami, lelaki ni badan kereta, wanita ni enjin kereta, pemacu kereta tu.

Sama macam rumah, lelaki tu ketua rumah, tapi pemacu rumah?

Bangun pagi, pikir nak makan apa, pi kemas rumah, pi basuh kain, pi angkat kain, pi lipat kain, pi kemas baju untuk esok, pi masak tengah hari, pi mandi anak, pi bagi makan anak/laki, pi masak makan malam, pi mandikan anak, pi tidurkan/tetekkan anak. 

Semua perempuan nak pacu.

Cuba bayang kalau emosi perempuan terganggu. Apa hat hangpa baca kat atas ni, semua perempuan tak buat. Apa jadi kat rumah??

Kesian. Eh. Sekian....

























  

30 August 2017

:: Masalah UNIFI dan 'ASK TM CHAT LIVE' ::

Jadi ceritanya, aku punya masalah Unifi sejak dari hari Isnin baru ni. Dari petang aku dah log report, TM janji nak call malam 7 to 10 kononnya tapi haram. Aku yang keep update status, dan setiap kali aku call, jawapan tetap sama - 'kami akan bawa masalah anda ke teknikal team'. Setiap kali call itu je la alasan diorang.

Semalam, masih tak ada technician yang call aku untuk settle masalah aku ni. Aku call lagi TM sebab aku memang tak ada astro, memang bergantung pada HyppTV dan internet saja. Aku tak minat bola, tapi Sukan SEA punya pasal, aku pun nak la tengok sama. But sadly, astro takdak HyppTV takdak, tido je la aku!

So hari ni dah masuk hari ketiga Unifi aku masih problem dan masih tak ada mana-mana technician yang call. So again, aku call lagi nombor keramat 100 tu dan bercakap dengan beloved TM Assistant. Still jawapan yang sama 'kami akan note kes puan sebagai kes priority'. Tangan ke dada mata ke atas. Priority la sangat! Sampai sekarang nan ado orang call.

So aku cuba this ASK TM CHAT LIVE ni. Okey, sangat-sangat mudah. Memang akan ada TM Assitant yang reply. TETAPI, same excuse, same answer.

And again, aku cakap, aku nak solution, bukan excuses. Dah la alasan sama. Jawapan sama. SOLUTION MANA!!!????

Aku dah la nak balik Perak dah ni.

Unifi still problem.

Alahai please la UNIFI!!! 

SOLUTION PLEASE!!

23 August 2017

::ATTITUDE::

Jadi, ini adalah situasi aku pada hari ini:-

1.  Suami out-station;
2.  Aku ada appointment doktor di Hospital Putrajaya;
3.  Taska Aidil buka jam 7.30 pagi.
4.  Oleh kerana ayah tak ada, jadi aku kena buat semuanya sendiri.

Dan ini ceritanya:-

Aku jenis yang suka bersedia. Barang-barang untuk esok semua aku dah siapkan pada waktu malam. Tambahan pula dah ayah dia otstesen, lagilah aku siapkan semua.

Baju anak-anak? -- Check!
Baju mak? -- Check!
Basuh kain, sidai kain? -- Check!
Makan? -- Check!
Kemaskan anak-anak? -- Check!
Tido? -- JOM!!

Jadi, pagi tadi aku bangun awal sebab aku memang ingat aku ada appointment hari ni. Aku tahu aku kena cepat sebab kalau aku lambat maka lambat la semuanya.

Qalesya pun terpaksa aku gerak awal tapi nasib baik tak banyak drama sangat.

So, 7.30 pagi aku dah dapat hantar Aidil ke taska. Pukul 8.00 pagi aku dah hantar Cha ke sekolah. 8.30 pagi aku dah dapat sampai ke Hospital Putrajaya. Tapi disebabkan aku fully aware masalah parking hospital tersebut, aku siap-siap park jauh di tempat yang disediakan dan menapak ke hospital putrajaya. Jadi aku ambil nombor giliran lebih kurang 8.45 pagi. Aku terpaksa berpuas hati dengan masa yang aku manage memandangkan memang semua aku kena buat sendiri hari ni.

Tapi, walaupun aku berpuas hati, aku still tak boleh beat the system. Nombor giliran aku 2181. Ketika itu nombor yang dipanggil ialah 2111. Ada lagi 70 orang menunggu untuk didaftarkan. Aku sempat tidur 2, 3 round tanpa aku peduli orang sekeliling. (Haha!)

Kira-kira jam 10 pagi baru nombor aku dipanggil dan baru dapat nombor lain pulak untuk klinik yang aku nak pergi. Nombor giliran yang aku dapat ialah 750. Nombor giliran ketika itu? 336.

.
.
.

Aku tahu aku dah create masalah.

.
.
.

Aku cuba bertenang, papehal pi makan dulu isi perut. Aku habis saja makan, aku pi balik klinik tengok number masih around 300 something. Tak masuk pun 400. 

Aku dah mula bagi beberapa option pada diri aku:-

1.  Tunggu saja; atau
2.  Pi ambik Cha.

So, aku pi kaunter dan bagitahu masalah aku. Aku nak pergi ambil anak dulu dan aku akan balik ke sini semula. So kalau nombor aku terlepas pun, mintak diorang aware aku akan datang balik.

Tapi nurse tak bagi. suruh juga aku tunggu.

Disebabkan aku ini insan yang lemah lembut hati bersopan santun tak pandai melawan, aku pun tunggu.

At last, jam 12.00 tengahari, nombor aku masih belum dipanggil. So, aku pun masuk sekali lagi jumpa nurse dan minta supaya dia bagi aku tarikh baru sebab aku memang kena balik ambil anak. Again dia tak bagi sebab dia check nombor aku rupa-rupanya tinggal 10 nombor je lagi untuk sampai ke giliran aku.

So, again menjadi wanita warisan terakhir, aku pun menunggu.

Jam 12.30, thats it. Aku dah resah memikirkan Cha. Memikirkan berapa laju aku nak bawak kereta nak mengejarkan Cha. FYI, Cha habis sekolah jam 12.15 tengahari. Aku dah memang lambat pun, cuma aku dah mesej cikgu dan ppm untuk tunggu Cha sampailah aku ambik dia dekat sekolah. Nasib baik la PPM dan Cikgu sangat-sangat membantu.

So at that very 12.30 pm, aku pi balik jumpa nurse dan minta jugak dia bagi tarikh lain.

And this is the best part my dear friends.....

Sambil dia setkan appointment aku yang baru, dia membebel-bebel begini:-

"Puan, lain kali datang awal, 7.30 dah datang kaunter pendaftaran, daftar awal-awal. Ini klinik kerajaan, patient beratus-ratus. Memang la kat sini tulis 9.00 pagi. Tapi bukan maksudnya keluar rumah 9.00 pagi. Faham?"

.
.
.
.

Wow. Just wow. 

.
.
.

Aku ni sebab hati dah teringat-ingat ke Cha. Dan aku pulak memang jenis malas nak cari gaduh sebab aku nanti nak datang ke klinik ni semula, nak mengadap juga nurse yang sama. Jadi aku decide untuk tidak menjawab walau sepatah.

.
.
.

Dalam hati, aku just fikir. kau tak tahu aku dari pagi macam mana struggle dengan anak-anak. Kau tak tahu aku memang dah awal hantar anak-anak hari ni. Ko cakap aku keluar rumah pukul 9?

.
.
.


Yes my friends, kerana mulut badan binasa. 

.
.
.

Selalu aku tengok dekat hospital-hospital kerajaan ni, diorang ada tampal poster - "kami berhak dihormati, sesiapa yang mengeluarkan kata-kata kesat kepada kami boleh dikenakan tindakan".

Aku pernah bincangkan benda ni dengan suami aku, aku kata, mesti diorang ni selalu kena maki hahaha.

Dan bila aku kena macam ni tadi, aku faham dah, kenapa diorang banyak kena maki. Diorang menyindir, provoke, perli orang awam dengan muka annoying nada sarcastic - boleh? Tapi bila orang awam marah - salah?

Sepanjang aku drive nak ke sekolah Cha, aku membebel. Tapi aku cuba bersikap tenang dan aku tanamkan dalam hati, ini semua ATTITUDE! Mungkin 'kakak' tu penat bekerja, gaduh dengan laki, anak tantrum, sampai aku yang lemah lembut sopan santun minta tarikh baru pun kena sembur macam tu. Eh?!


Ini bukan salah nurse. Ini salah attitude masing-masing. Diri sendiri.





Prolog - 

Korang nak tau plan asal aku macam mana?
Lepas hantar Aidil, suami akan drop aku dulu di hospital dan dia akan terus pi hantar Cha ke sekolah. Kalau macam tu, mesti aku cepatkan? Paling kurang 7.45 pagi aku dah boleh tercangak depan kaunter pendaftaran.

Tapi yelah, kita hanya merancang, Tuhan yang menentukan. Alih-alih laki aku sibuk nak otstesen. Tinggai la anak bini mengharung semua benda. Haih.





04 July 2017

Group Whatsapp

Zaman sekarang ni, kalau tak ada aplikasi Whatsapp dalam handphone, alamatnya ketinggalan zamanlah maknanya tu. Aplikasi ni sangatlah glamer sebab fungsi dia yang pelbagai. Especially, bila aplikasi ni memudahkan pengguna untuk buat group.

Ingat dulu masa zaman sms/mms, kalau nak bagi info pada dua tiga empat lima orang sekaligus, kalau handphone yang cikai, paling kurang kena copy dan send satu2. Lepas tu upgrade sikit sebab boleh send to many.

Tapi sejak ada Whatsapp, senang, buat group aje terus. Jadi sejak ada Whatsapp Group ni, memang ada berlambak-lambak jenis group. Antaranya:-

1. Group opis;
2. Group kelas;
3. Group sementara (untuk team sukan ke, kursus ke, etc);
4. Group alumni (x-sekolah rendah, x-sekolah menengah, x-diploma, x-degree, and the list goes on); dan yang paling glamer
5. Group family.

Jadi, topik utama yang aku nak mengomel hari ni ialah -- group whatsapp family.

Apa istilah family pada korang? Okey, pada aku family ialah :- mak, ayah, abang, kakak, adik. Itu istilah family paling ringkas buat aku.

Jadi, logiklah kalau group whatsapp family, paling basic ada orang2 yang aku sebut kat atas ni. Kalau nak masuk more than that, itu dah jadi BIG family.

Kisahnya, aku dah terjumpa dua tiga kali, ada polan polan yang berkecil hati bila mereka mereka ni dapat tahu mereka tak di-invite dalam group family husband mereka. So I just like....huh?

Kalau, kalau, adik2 or kakak2 or abang2 ipar lain masuk dlm whatsapp group tu kecuali kau, yes, kau ada hak nak sentap. Tapi kalau dah terang2 itu whatsapp group FAMILY husband kau, apa logiknya kau nak sentap?

Family, sometimes ada benda yang mereka nak discuss among families sahaja. Kita ni walaupun dah berkahwin dengan orang, tak semestinya urusan keluarga tersebut kau kena campur sesuka hati. Pada aku, eloklah kiranya kita hormat privasi setiap ahli keluarga tersebut. Apa hak kita nak tahu setiap inci urusan family husband kau? Lainlah kalau kita ni diajak sekali berbincang, diajak memberi pendapat, then itu another story. Still, biarlah beradap kalau nak memberi pendapat pun sebab masih itu adalah family belah suami.

Suami aku ada group whatsapp family dia sendiri. Tanpa ada ipar2 sekalian (kalau ada, then no comment) haha.
Aku sendiri ada group whatsapp family sendiri tanpa ada ipar2 juga.
Suami tak pernah argue.
Aku sendiri tak pernah argue.
Suami aku tak pernah cerita pun apa yang family mereka bualkan dalam group tersebut. Dan aku sendiri tak pernah bertanya. Melainkan dia mintak aku buka perbualan group tersebut untuk cek certain2 maklumat, barulah aku baca sikit2. Itupun aku takut nak baca lebih2 sebab takut kot ada isu sensitif yang mereka nak bincang.

Jadi, bila ada yang sentap sebab tak di ajak masuk dalam group whatsapp belah suami, aku jadi pelik dan sedikit kelakar.

Hmmm...
Ini pendapat aku, kalau kalian berlainan pendapat, owh maafkan sayaaaaaaa.

Lalalala!

03 July 2017

Kisah Rumah Tangga

Siapa biasa baca page KRT?
Siapa follow page KRT?

Tipu ngat2 kalau tak follow.
Hypp tau page tu.
Tak ikut perkembangan semasa la uolls ni taww.

Oke oke. By the way, page tu pada aku sangat menghiburkan. No no jangan salah faham. Bukan la maknanya aku seronok baca masalah rumah tangga orang. Takkkkkkk. Takkkk sangat.

Aku terhibur baca komen2 netizen dalam tu. I is hashtag muda terhibur. Sebab kadang2 aku pun rajin mengomel (baca mengomen) dalam page tu.

Topik dalam tu biasanye sama je.

Masalah dengan mertua.
(Mertua tak suka ko, ko tak suka mertua, mertua tak suka mertua, eh...)

Masalah dengan husband/wife.
(Laki kaki pukul, perempuan malas masak, eh...)

Masalah dengan ipar duai.
(Ipar dengki baju raya, ipar dengki pakai kereta baru, ehhhhh!)

Jadinya yang buat aku mudah terhibur dan rajin mengomel tu ialah, bila tuan rumah or tuan tanah or pemilik thread bagi ruang untuk netizen menembak bertuli tuli ke badan sendiri.

Paham dak.
Paham dak.

Macam ada satu topik ni.
Aku baca katanya - tunang dia ni panas baran. Dari screen shot yang dia tunjuk tu pun,tunang dia asyik membabi menyondol menganjing bagai. Aku jadi konpius. Dia bertunang dengan binatang ke?

Jadi tuan tanah bertanya, apa dia patut buat?

Like? What? Ko tanya apa? Aaaa apa? Uuu uu what?

Jadi lepas aku baca thread tu, aku menghadapi kemurungan yang teruk sampai aku pun nak mengomel bermacam macam jenis binatang juga....

On the other part.

Wahai gadis-gadis diluar sana.
Akak faham. Darah tengah manis. Tengah mendidih. Merenyam. Gatal. Disogok pula dengan cerita cerita manis potong kaki kat tv. Semua inginkan pasangan yang handsome, segak, romantik, bergaya.

Aku yakin, tunang minah dalam thread tu mesti jenis handsome. Itu yang dia sayang sangat nak putus sampai sanggup jadi bahan tembakan dalam page KRT. (Kalau tak hensem.... no komen). Ataupun mungkin kaya jadi dia bertahan juga (materialistik pulak).

Walau apapun, I reserved my futher comment.

Apa yang aku boleh cakap, kita ni berkahwin bukan semata-mata nak menghalalkan apa2 yang haram atau sekadar 'owh aku nak kahwin'. Tak. Kita ni berkahwin, kita ni buat gadaian masa depan kita.

Tu sebab Rasulullah s.a.w. bersabda - kalau nak pilih pasangan tengok pada 4 perkara. Salah satunya, keturunan. Bukanlah maknanya kau kena cari certain2 keturunan. Tidak. Maknanya tengok keluarganya. Baik ke. Beradap ke. Gangster ke. Sebabnya, kau kahwin kau nak hidup sampai hujung nyawa inshaAllah.

Tapi kalau kau kahwin dan nyawa kau berakhir kat tangan dia, buat apa? Tu sebab banyak kes2 anak kena dera sana sini. Sebab? Sebab sebelum kahwin tak fikir masak2. Tak mintak redha mak ayah. Tak mintak pendapat KRT. Eh??

Jadi.
Kalau setakat baru tunang.
Tak payahla.
You deserved someone way much better.

Lalalalala.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...