Tabungan

11 September 2014

Kerja @ Penang

Kerja aku, memang kadang-kadang ada melibatkan kerja di luar kawasan (out station : OT). Kalau dah melibatkan OT memang aku akan kelam kabut sebab nak arrange jadual supaya tak bertembung dengan kerja Nazri. Namun tetap kali ini, jadual kami bertembung. Dalam seminggu tu, dua-dua tak ada, tak available. Jadi persoalannya, mana kami nak hantar Cha. Tapi susah hati kami tak lama sebab Opah dengan suka hati suruh hantar Cha balik Ipoh.

Senang kami nak menyusun perjalanan kami.

Sabtu - aku hantar Naz ke Shah Alam dan aku terus balik ke Ipoh.
Ahad - stay di Ipoh dengan Cha.
Isnin - aku gerak ke Penang dari Ipoh.
Selasa - buat kerja di Penang.
Rabu - gerak balik ke Ipoh, petang buat kerja di pejabat Ipoh.
Khamis - recce Taiping dan Kuala Kangsar.
Jumaat - balik KL.
Sabtu - lawan bowling dekat Endah Parade. 
Ahad - Zzzzzzzzzzzzzzzzzzzz.

Satu minggu yang penuh!

Tapi secara personal, aku enjoy trip aku kali ini. Sebab kawan-kawan dan Boss-boss di TM Penang sangat-sangat mengalu-alukan kedatangan kami dan layan kami sebaik-baiknya.

Kami sampai di Penang Isnin malam --  dah dapat merasa Nasi Kandar Beratur.
Selasa tu, TM Penang belanja kami di Restoran Kapitan. Memang fully recommended! Malam tu pulak TM Penang sekali lagi belanja kami di Restoran Pen Mutiara Batu Maung. Kari ikan dia memang terbaik! Juga fully recommended okey!

Untuk entry ni, aku letak gambar di Penang dulu. Trip Perak kita buat entry lain!! :)



Aku merasa kerja dalam negeri saja lah. Luar negeri belum ada pengalaman lagi. Hari tu dah dapat ke Johannesburg tapi aku pulak seriau nak naik kapal terbang 13 jam so aku tolak hahaha! So hadap ajelah kerja dalam domestik saja.

Lagipun aku tak suka kerja OT lama-lama. Tak sanggup dan tak biasa nak pisah lama-lama dengan Cha. 

Aku pernah terbaca tulisan seorang blogger/artis glamer -- katanya ayah dia pernah pesan jangan sesekali pisah tidur dengan suami dan anak, dan dia memang pegang kata-kata ayah dia sampai sekarang. Katanya itu adalah petua rumahtangga bahagia.

Aku terfikir, kalau dia mungkin bolehlah buat begitu sebab suaminya tak bekerja (artis/blogger ni mampu untuk tanggung satu famili), jadi suami dan anak akan sentiasa ikut kemana dia pergi. Tapi macam aku ni, dua-dua (suami dan isteri) kena bekerja, jadi kalau dah ada tuntutan kerja luar, kena jugalah berpisah tidur.

Tapi, walau apapaun, aku memang akan meminimumkan OT dan macam la ni, Naz masih lagi OT, tapi aku ikut dia tidur kat hotel. HAHAHA!

KBAI!


 

Gigih atau Gigil?

Masa aku tengah menulis ni, aku tengah pakai headphone pink kesayangan aku, sambil dengar lagu instrumental tajuk 'Love Me'. Aku tak tahu lagu siapa sebab lagu ni pun aku dengar dari blog seorang blogger ni. Oleh kerana lagunya sangat mendayu-dayu, hati aku pun ikut sayu jugak... Okelah layan sekejap, kang dengar lagu lain pulak, tak koser mak nak layan sayu hati ni.

Kenapa aku sayu?

Sebenarnya, aku dah menulis panjang sat tadi. Aku tulis apa yang aku rasa. Aku tulis semua kekesalan dan kesedihan yang aku rasa bila tengok semua perkara yang jadi depan mata aku ni. Tapi, aku delete balik. Sebabnya, aku tahu, kalau aku menulis benda-benda ni, akan ada yang terasa. 

Hati orang kita jaga. Hati kita koyak rabak.

.
.
.
.
.

Muka senyum, hati lunyai ada orang tahu?

.
.
.
.
.
.

Bersyukur apa yang kita ada, tapi orang tahu ke apa yang kita ada?

.
.
.
.
.
.

Itu kata-kata orang tak bersyukur, tapi orang yang ada semua takkan pernah tahu rasa ini.

.
.
.
.
.
.

Kenapa aku merepek ni?

.
.
.
.
.
.
.
.

Nampak tak betapa aku GIGIH nak update blog. :)

.
.
.
.
.
.
.
.
.

Gigih tau, bukan GIGIL :)






***

 

10 September 2014

Bertimbang rasa lah sikit!

Menurut Kamus Dewan Edisi Keempat, bertimbang rasa bermaksud bermaksud menaruh (menunjukkan) timbang rasa (belas kasihan dll), bersimpati, berlaku adil.


***

Semalam aku ke Hospital Bersalin Kuala Lumpur dengan Qalesya sebab nak hantar Set Pantang Shaklee pada seorang 'stranger customer'. Aku sanggup hantar sebab katanya memang dia nak pakai cepat dan cara dia cerita memang dia seorang-seorang dan tak ada orang bersama dengan dia. Jadi aku kasihan sangat-sangat dan memang aku niat nak tolong dia juga.

Jadi semalam, lepas habis kerja, ambil Qalesya dari Taska dan kami berdua terus ke Kuala Lumpur. Aku mesej pada dia yang aku akan sampai dalam lebih kurang jam 7.00 (malam) lebih. Dan aku bagitahu pada dia yang aku datang dengan Qalesya. Dia reply mesej aku dan beritahu bahawa budak tak boleh naik atas, tapi katanya nanti merayulah sikit pada polis bantuan di kaunter tu sebab datang nak hantar barang sekejap sahaja. Aku pun fikir memang aku akan rayu selagi mampu sebab macam mana lagi aku nak buat kan?

Sampai di HKL, dah tentulah, mencari parking dah jadi satu hal. Lepas berpusing-pusing-pusing-pusing akhirnya aku dapat satu spot parking betul-betul dekat dengan hospital bersalin tu. Kira untuk berjalan dengan Qalesya memang tak ada hal lah.

Aku terus masuk hospital tersebut dan berjumpa dengan polis bantuan di situ. Ada dua orang polis bantuan kat situ, seorang lelaki dan seorang perempuan.

Aku bercakap dengan nada lembut sehabis boleh. Tapi mereka menjawab tanpa ada rasa hormat langsung! Aku bersabar lagi sebab aku teringatkan kakak yang nak bersalin kat atas tu.

Aku: Assalamualaikum, saya nak naik atas sekejap hantar barang pada kakak saya.

PB Lelaki: Budak tak boleh naik.

Aku: Tak apa, saya sekejap saja. Hantar barang dan terus turun.

PB Lelaki: Budak tak boleh naik... kalau nak naik, naik seorang.

Aku: Habis tu anak saya macam mana?

PB Lelaki: Tinggal sajalah di bawah!

Aku: Takkan nak tinggal dekat sini, kalau hilang macam mana?

PB Perempuan: Duduk belakang ni ha, duduk belakang kami ni.

Aku: Anak saya ni hiperaktif sikit, tuan dengan puan takkan boleh tunggu. Saya tahu anak saya.

PB Perempuan: Kalau duduk dengan kami dia takkan berani nak lari punya. (menjawab dengan angkuh sekali)

Aku: Jangan macam ni puan, saya memang tak boleh tinggal anak saya. Kakak dekat atas pulak tak boleh turun sebab dia nak bersalin dah. Saya hantar sekejap saja, saya takkan tunggu lama pun. Saya memang nak cepat pun.

PB Perempuan: Kalau tak nak tinggal anak kat bawah, dua-dua jangan naik!


Ya Allah -- Sombong betul mereka berdua. Aku memang tak boleh ingat muka diorang semalam! Langsung tak ada sikap bertimbang rasa. Aku tahu itu peraturan, tapi mana sikap timbang rasa mereka? Aku seorang, kakak kat atas pun seorang. Aku tak boleh tinggal Cha. Siapa nak tinggal anak dengan orang yang kita tak kenal? Walau polis sekalipun! Bukan pada aku kot. Aku naik - hantar - turun. Ada damage apa-apa ke?

Masalahnya, tak ada sikap timbang rasa. Tak ada rasa simpati. Tak ada rasa nak berlaku adil. Tak ada rasa belas kasihan. Itu saja! Hadap sangat dengan peraturan? Aku tak rasa diorang ni follow the rule 100% kot?!

Kecewa betul aku dengan orang yang tak ada sikap timbang rasa. Dengan cara menjawab yang angkuh, dengan tak ada perasaan hormat pada orang lain, hish!

Akhirnya semalam, kakak tu terpaksa turun sendiri dengan keadaan dia yang tengah sarat sambil ditemani seorang nurse. Aku kesian sangat pada dia. Aku pulak yang susahkan dia. Sedih betul aku semalam.

Selepas aku serahkan barang, aku tak ucap terima kasih pun pada PB berdua tu. Aku tak rasa diorang layak terima sebarang penghargaan dari aku dengan cara diorang melayan orang yang macam sampah ni!

Walaupun semalam aku penat, pagi bersiap untuk meeting, petang meeting, balik kerja hantar barang sampai ke KL, malam dating dengan ayah, pukul 10.00 baru sampai rumah, aku tetap rasa syukur kerana dapat jual satu Set Pantang Shaklee :).



Aku tanya pada kakak tu, kenapa dia betul-betul nakkan Shaklee? Jawabnya, dia banyak dengar komen yang bagus-bagus tentang set pantang ni dan yang paling penting, Shaklee hanya makan pil sahaja. Tak ada minuman yang hanyir-hanyir, tak renyah nak sediakan. Makan pil, minum air, setle :)

Alhamdulillah, dalam dua bulan ni, aku dah dapat dua customer yang cuba Set Pantang Shaklee. Korang? Macam mana?

Hehehe!



 


30 August 2014

Duduk Asing Asing

Amboi tajuk. Haha!

Sejak Nazri tukar keje, masuk keje pejabat semula, sibuk dia lain dari sibuk keje stor. Meaning, ko keje apa pun, sibuk itu pasti! Haha!

Jangan nak berangan dapat keje yang tak payah outstation, yang tak payah balik lambat dan sebagainya. Nan ado okey?!

Macam kami, next week kami masing-masing outstation. Cha? Of course opah dengan secara sukarela suruh hantor balik Ipoh. Kebetulan aku pulak memang outstation area Utara iaitu Perak dan Penang. Jadi satu hala sajalah. Isnin sampai Selasa aku ke Penang. Rabu sampai Jumaat aku di Perak yeay! Sabtu dah kena ada kat KL balik sebab ada tournament bowling. Nazri pulak start esok akan bersambung dari Shah Alam ke Penang ke Langkawi dan balik ke KL. First time tournament bowling Nazri tak datang teman :(

So start esok, kami akan pergi duduk asing asing sampai Ahad depan. Huhu!


Cerita selingan sikit.
Tengah aku menulis ni, rumah belakang aku ni duk sibuk bergaduh. Sejak depa pindah, aku memang kerap dengar depa bergaduh. Aku tak tahu la kot cara depa berkomunikasi memang dengan high pitch, tapi memang sehari tak meninggi suara memang tak sah.

Suara yang aku selalu dengar adalah suara si emak. Suara ayah, jarang. Mungkin si emak tertekan, aku pun tak tahu. Tapi kalau boleh, aku taknaklah nanti tiba-tiba masuk paper pasal penderaan ke apa.

Aku ada juga berniat nak bertegur sapa kalau nampak dia ada kat luar, tapi family tu memang jarang keluar rumah melainkan hari dah malam. Ada satu hari, dalam pukul 12 lebih, aku tercium bau terbakar. Aku lekas2 bangun dan cek setiap bilik kot ada short circuit. Tapi memang tak ada. Aku tak puas hati dan aku gerak Nazri untuk cek sama2. Sat2 pastu dia cakap, orang umah belakang tengah sapu laman dan bakar sampah. Masa tu dah dekat jam 1.00 pagi.


Pelik. Kitorang decide untuk taknak masuk campur hal orang, tapi aku terfikir, adakah keputusan kami untuk tak masuk campur masalah orang menjadikan kami ni anti sosial lak.

Haha!



Sent from my iPad

26 August 2014

Tenggelam Timbul.

::Assalamualaikum::


Kadang-kadang, rasa nak tutup saja blog ni. Kesian, kejap update, kejap idak. Nampak sangat bukan blogger tegar hehe. Tapi, sayang blog ni sebab kalau diimbas-imbas semula, aku dah start berblog dari tahun 2008. Lama juga hehe. Banyak juga cerita yang dah aku tulis dalam blog ni.

Mungkin, private kan saja kot?

Kenapa nak stop blogging?
Sebab tak selalu update. aku, bukannya apa... Aku ada banyak benda nak cerita. Ada banyak isu yang aku nak mengomel. Ada banyak cerita pasal parenting yang aku nak kongsi. Tapi kadang-kadang aku jadi confuse, keliru, sama ada benda tu boleh dikongsi atau tidak.

Nanti kang kalu kongsi, dah rasa macam semua tahu pulak (macam ramai sangat pembaca), tapi kalau tak kongsi, aku rasa macam benda tu sesuai dijadikan panduan untuk yang lain. So pendek kata aku confuse, mana satu yang boleh dijadikan cerita dan mana satu hanya untuk diri sendiri dah keluarga terdekat saja.

Aku juga ada banyak feeling yang nak dikongsi. Rasa rindu aku, rasa marah aku, rasa sedih aku, rasa geram aku. Ada banyak.

Antara benda-benda yang aku nak kongsi:--

Pengalaman di HUKM masa buat check-up Cha;
Apa sebenarnya yang berlaku pada Cha;
Development Cha;
Kerja-kerja aku;
Ke mana aku travel;


Itu semua aku nak kongsi. Parenting? -- aku ada banyak benda nak cerita pasal Cha. Cha disuspek sebagai anak yang istimewa, jadi ada banyak persoalan yang datang pada aku -- 'Cha nampak normal, kenapa ko kata dia istimewa?' Itulah yang aku nak kongsi, tapi selalu kalau aku mula menaip, aku rasa macam, ada ruang untuk privasi Cha ke selepas ini? Banyak sangat cerita tentang Cha. Selamat ke Cha.

Haha. Ada banyak menda yang aku fikir.

Aku rasa itu sebab aku masih lagi di takuk lama, padahal geng-geng blogger tahun 2008 semua dah glamer. Aku saja yang masih kat sini. Hahaha.

Nantilah -- Aku fikir lagi.

Haha.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...