Tabungan

02 January 2015

Rezeki Orang Mengandung

Aku pernah jumpa pasangan yang baru berkahwin tetapi tak mahu anak.
Alasan - muda lagi, nak honeymoon puas-puas dulu, baru nak concentrate jaga anak.
Ada juga yang kata - tak boleh ada anak lagi sebab kewangan tak stabil.
Dan excuse paling simple pernah aku dengar - tak ready nak jadi parent lagi.

Terus terang, selepas kami dianugerahkan dengan Qalesya Alia, aku juga pernah terfikir untuk tak nak mengandung lagi dalam waktu terdekat sebab kewangan kami sangat sangat sangat lah tak stabil.
Aku takut kalau aku mengandung lagi, kami tak cukup duit untuk anak yang akan dilahirkan nanti.
Nak fikir tentang taska, nak fikir tentang susu, nak fikir tentang diapers.
Banyak benda nak pikir, banyak benda nak pakai duit!

Tapi, aku selalu dengar orang bercakap tentang rezeki anak.
Anak ini sebenarnya pembuka rezeki.
Dengan setiap zuriat yang dianugerahkan olehNya, akan diturunkan juga satu jalan rezeki untuk kita.
Maknanya, setiap manusia yang ada kat muka bumi ni, punya cabang rezeki masing-masing.

Betul.
Aku kira ianya sangat sangat betul.
Bayangkan mak pak kita dulu, punya ramaiiiii anak, tetap cukup makan dan pakai sampai kita semua dapat dibesarkan dengan baik oleh mereka.
Jadi rasanya tak perlu berkira-kira bila mahu dapatkan anak.
InshaAllah dah tertulis rezeki untuk anak yang kita kandungkan ini.

Tapi, tetap ada satu situasi yang berlainan.
Situasi untuk pasangan yang benar-benar mahukan anak tapi belum punya rezeki untuk merasa kebahagiaan tersebut.
Stress jangan cakap.
Mana nak tahan mulut orang lagi - sibuk dok tanya bila nak dapat anak, bila nak dapat anak.
Bila berhadapan dengan situasi begini, berhati-hatilah.
Janganlah buat mereka ini berkecil hati.
Ingat senang nak dapat zuriat?
Ingat senang nak dapat anak?

Kalau dah tertulis mereka lambat atau mungkin tak punya rezeki untuk dapat anak, itu bukan salah mereka, itu sudah tertulis.
Siapa tak nak anak?
Cepat dengan lambat saja.

Macam aku, aku sebenarnya adalah jenis susah untuk mengandung.
Selepas 2 tahun dapat Qalesya, kami sendiri memang berusaha untuk mendapatkan zuriat.
Buat peneman Cha.
Tapi tak ada rezeki.
Tak dapat.

Sehinggalah sepanjang tahun 2014, aku memang ke hospital, minta nasihat pakar - untuk dapatkan anak.
Aku mengaku, aku  makan ubat.
Cuma aku tak sempat untuk teruskan treatment yang seterusnya sebab kekurangan dana (haha) dan juga sebab aku sibuk out-station time tu.
Tapi Alhamdulillah, still melekat, dapat juga aku pregnant walaupun treatment tak lengkap.

Hmm.
Tapi, ada juga orang sekeliling yang buat aku berkecil hati.
Pernah aku jumpa seorang perempuan, dia tegur aku, bertanyakan betul atau tidak aku mengandung.
Bila aku kata ya, dia pun jawab -- oo, menantu akak pun pregnant. Alhamdulillah, senang dia mengandung. Cucu akak yang first kecil lagi, dah nak dapat adik. Alhamdulillah memang senang dia mengandung, tak macam sesetengah orang tu, dok habis beribu-ribu cari pakar sebabnya susah nak mengandung. Nasib baiklah menantu akak tu senang nak mengandung. Tak payah nak berabis duit arah situ.

Hmm.
Sama ada dia tahu memang aku ikhtiar jumpa pakar semata-mata untuk mengandung dan memang niat nak perli; atau
Sama ada dia tak tahu dan memang lurus orangnya untuk terus bercakap pada aku tentang perkara yang memang aku buat tu.

Husnuzon.
Bersangka baik jela Ta.






10 minggu 3 hari

Semalam, rasa tak sedap badan - sangat sangat.
Sakit kepala dari malam hari, membawa ke siang, tidur sepanjang tengah hari, bangun untuk makan, tetap sakit kepala.
Aku sendiri rasa tak sedap hati jadi ajak suami ke klinik untuk cek tekanan darah.
Seperti yang dijangka, tekanan naik - 159/99.
Disebabkan aku mengandung, doktor agak risau dengan tekanan tu.
Kalau tak sebenarnya memang dia nak refer aku ke hospital.
Tapi aku tak nak, sebab esok (Jumaat) aku tak boleh cuti dan kena kerja.
Jadi katanya tak apa, esok lepas habis waktu pejabat dia minta aku datang semula ke klinik untuk cek tekanan darah.
Kalau tinggi juga memang dia nasihatkan untuk aku ke hospital terus.

Masalahnya, bulan ni aku akan tanggung kerja rakan pejabat aku.
Kalau ikut peraturan, bila kita tanggung kerja, kita kena bertugas selama 28 hari tanpa cuti rehat.
Cuti kecemasan dan cuti sakit boleh tapi tak melebihi 5 hari.
[Rujukan Pekeliling Perkhidmatan Bilangan 17 Tahun 2007 : Peraturan Penanggungan Kerja Perkhidmatan Awam]

Kalau boleh awal-awal ni, taknak la ada cuti.
Kot kendian ada kecemasan kan.

Tapi tak apalah, balik nanti aku akan singgah klinik.
Nak tahu juga tekanan darah untuk hari ni.

Risau juga.
Masa mengandung, tekanan darah tinggi naik adalah tak baik untuk kandungan.
Ada banyak penyakit yang berkaitan dengan tekanan darah naik ni, contohnya pre ekslampsia.

Minta tidaklah kan.

InshaAllah.


30 December 2014

10 minggu

Genap 10 minggu.
2 bulan 2 minggu.
Kalau ikut pregnancy apps ni, organ penting - hati, ginjal, usus, otak dan paru-paru - dah pun terbentuk dengan lengkap dan berfungsi.
Alhamdulillah.
Semoga anak ini terus berkembang dengan sihat.

Makan.
Jangan sebut apa saja nama makanan depan aku sebab aku akan teringin dengan cepat.
Tadi, seorang kakak sebut pasal laksa.
Terus teringin laksa -- okey haha!
Nasib baik kawan ajak makan dekat PappaRich.
Order laksa -- memang terbaik!
Dapatlah lepas gian nak rasa laksa.
Hehe.

Batuk makin kuat.
Tapi kat opis takleh makan ubat.
Nanti kalau tidur, siapa nak tanggung?
Kesian boss aye.
:)

Tadi dapat jumpa boss dan terangkan tentang keadaan aku sekarang.
Alhamdulillah, beliau memahami.
Katanya, isteri dia mengandung, empat2 anak alahan teruk.
Jadi dia sangat faham dengan betapa teruknya kalau perempuan kena morning sickness.
Siap tadi dia buat lawak -- dia panggil aku ke bilik.
Dia telefon dulu dan tanya sama ada aku larat atau tidak nak berjalan ke bilik dia.
Aku gelak dan jawab masih kuat.
Bila aku sampai ke bilik dia, dia bagi aku satu coklat asam, katanya upah sebab berjalan ke bilik dia.
Haha.
Boss boss.
Kadang2 kelakar juga boss sorang ni.

Okey nak balik ambil Cha.

Bai!


29 December 2014

9 minggu 6 hari

Masih lagi dalam trimester pertama.
Pregnancy kali ini, memang berbeza dari pengalaman mengandungkan Cha 4 tahun yang lepas.
Pregnancy kali ini, lebih mencabar.
Kalau dulu aku tak ada masalah morning sickness, tapi kali ini, alahan aku agak teruk.
Tak makan - lapar.
Dah makan - nak muntah.
Kadang2, aku sampai takut nak makan sebab tak sanggup nak rasa perasaan nak muntah tu.
Tapi masalahnya, bila aku tak makan, aku akan lapar yang amat sangat.
Tak makan - lapar la kan?
Haha.
Alahan aku ni pulak, bukan kira waktu.
Morning, afternoon, evening, night, semua dia balun.
Memang lain.
Sangat lainnn.

Hari ini, aku mc lagi.
Batuk aku datang semula.
Kalau masa mengandungkan Cha dulu, batuk aku mula bermaharajalela semasa bulan ke tujuh kandungan.
Tapi kali ni, dua bulan, dua bulannnnnn, aku dah start batuk.
Risau juga.
Sebab setiap kali batuk, aku dapat rasa baby tertekan.
Sian jugak.
Risau terkeluar pulak (ada ke macam tu haha).
Dan memang aku ada asma.
Hmmm..

Cha, dia masih tak faham yang dia akan dapat adik.
Aku tiap2 hari ajar dia cakap - 'kakak sayang adik'.
Haha.

Last week, aku, naz, palam, maksu dengan opah pergi ke kedai Leno sebab opah nak beli kasut.
Tapi macam biasa, orang pompuan, datang nak beli kasut, tapi balik dengan kasut dannn beg tangan adalah normal.
Haha.
Masa opah tengah memilih barang, Cha macam biasa duk meraban dan bising dalam kedai menegur semua barang yang ada.
Satu benda yang kalian harus tahu tentang Cha, dia masih belum dapat bersembang macam kanak2 4 tahun yang lain.
Ya, dia lambat bercakap.
Masalahnya, dia bukan taknak bercakap, dia nak bercakap, tapi dalam bahasa dia dan bahasa inggeris.
Semua ayat dia, semua bahasa inggeris.
Aku pun tak faham kenapa dia cakap dalam bahasa inggeris.
Kami (Naz dan aku) selalu dapat soalan2 begini:-
1. You all baru balik posting ke?
2. Dulu duduk luar negara ke?
3. Bersalin kat luar negara ke?

Jangan, jangan fikir kami poyo kalau tengok kami cakap dalam bahasa inggeris.
Kami pun tak nak cakap dalam bahasa inggeris sebab kami tak pandai pun cakap bahasa inggeris.
Tapi kami terpaksa cakap dalam bahasa inggeris sebab doktor nasihatkan kami untuk terus berkomunikasi dengan Cha dalam bahasa inggeris kalau dah bahasa itu saja yang boleh buat dia mahu bebual dengan kami.

Kami dah bawa Cha jumpa doktor sebab kami juga risau dengan perkembangannya.
Qalesya disyaki sebagai anak autisme sebab kriteria autisme ada padanya.
Tapi dalam perjumpaan kami dengan doktor yang terkini, doktor kata dia bukan autisme.
Sebab dia dah mula communicate dengan doktor -- dalam bahasa inggeris.
Jadi doktor kata, kami pun kena bercakap dalam bahasa inggeris.
Nampak gayanya kami kena pegang kamus 24 jam.

Tapi tidaklah dia tak faham langsung kata2 kami.
Dia masih faham bila kami kata:-
Jom tidur;
Nak makan?;
Nak mandi?;
Nak susu?;
Basic semua dalam bahasa melayu.

Cuma Cha memang lebih bagi respon dalam bahasa inggeris.
Contoh:-
Aku panggil dia -- Cha... Dan dia akan balas -- Yes.
Aku ajak dia -- Cha lets go... Dia akan balas -- I'm coming.
Dia cari palam... Dia akan tanya -- where's palam?
Palam kentut... Dia akan cakap -- palam, that is gross!
Dan semalam, kami redah air kat Bangi... Dia cakap -- Wow that is close.
Kadang2 kami pun kagum dengan penggunaan ayat2 dia, sebab sesuai dengan keadaan.
Dan itu bermakna, dia faham apa yang dia respon.
Entahlah, apa2 pun, aku sentiasa doakan agar dia normal macam budak2 lain.
Kadang2 kesian juga tengok dia, sebab kawan2 taknak main dengan dia sebab diorang tak faham apa Cha cakap.
Aku pun tenggelam punca.
Aku tak tahu apa yang patut aku buat.
Mengakui dia autisme dan hantar dia ke sekolah autisme atau anggap dia normal dan hantar ke sekolah biasa.

Aku memang dalam dilema.

But still, Cha is very special.
In her own way.

15 December 2014

Hoh!

Pernah tak korang rasa, pada satu masa, korang tak tahu nak buat apa.
Badan rasa tak selesa.
Mental haus.
Serius.
Aku dah tak tahu nak buat apa ni.

Bantal mana bantal?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...