Tabungan

10 June 2015

Pengalaman pregnant kali kedua.

Memang betul, bila kita mengandung, ianya tak akan sama dengan yang pertama even kedua atau mungkin ketiga kelak.
Memang berbeza.

Yang aku perhati, pregnant kali ini, aku jadi sangat malas.
Haha!
Buktinya - aku tak fokus pada Shaklee dan aku tak peduli pada blog.
Sunyi sepi aje kan.
Haha!

Dan salah satu sebab penyumbang kemalasan aku pada pregnancy kali ini adalah kerana aku selalu kurang sihat.
Mungkin faktor usia.
Umur dah 3 series, baru nak mengandung anak kedua.
So mungkin sebab itu badan jadi sangat-sangat penat.

Tapi serius, first trimester aku mengalami alahan yang agak teruk.
Badan aku sakit, pinggang aku sakit, kepala sakit, muntah, pendek kata semua SAKIT.

Second trimester, aku dah okey sikit tapi aku disahkan ada diabetes masa mengandung pulak.
Jadi aku dah start cucuk insulin.
Baby ada risiko untuk jadi SIHAT WALAFIAT dan itu membuatkan aku dah dijadualkan untuk beranak awal @ 38 weeks nanti.

Semalam, aku ada cek-up kat Hospital Putrajaya -- aku kena bebel dengan doktor.
Gula aku still tinggi walaupun dah cucuk insulin.
So dia bagi masa sampai this Friday, kalau tinggi juga -- jawabnya duduk dalam hospital biar diorang yang monitor.
So dia cakap kalau taknak duduk ward, sila beringat dan jaga makan.
Cian adik.
Mami teruk betul kali ni :(
Sorry sayang.

Selain daripada masalah diabetes aku, aku memang dari awal trimester dah disahkan ada darah tinggi.
So itu lagi satu sebab kenapa aku sangat penat.
Aku pun dah start medication untuk pastikan tekanan darah aku okey.
Masalahnye dah penghujung-penghujung ni, tekanan macam dah dekat2 border dah.
Jadi doktor Ampang Puteri pulak cakap, tak perlu tunggu 38 minggu, tapi cukup aje bulan which is 36 weeks aku dah kena ready untuk paksa beranak.
Sama ada induce atau ceaser, belum tahu lagi.

Aku pulak memang kerap rasa contraction skarang ni.
Aku sendiri dah naik konpius.
Ni baby ke atau contraction.
Tapi yang pasti, perut akan jadi sangat keras sampe aku rasa sengkak dan tak tahu nak buat apa.

Last week dah pernah masuk labor room sebab aku dah tak tahan sangat dan mengadu pada nurse, terus depa rujuk aku ke hospital haha.
Nasib baik laluan masih tertutup dan false alarm saja.

Soooo... itu je lah yang aku nak cerita (tak tahu la sape baca hahaha!!)
Yang pastinya, mengandung kali ini memang sedikit susah.
Tapi inshaAllah, susah dahulu senang kendian ye dak.

Doakan keselamatan aku.
Doakan keselamatan baby ya.
Tolong :)


29 April 2015

Kisah peniaga yang sombong

Bukan sekali, bukan dua kali, malah banyak kali aku berjumpa dengan peniaga yang sombong.
Tak kiralah peniaga pasar malam, peruncit kedai mahu pun peniaga online sekalipun.

Aku pernah sekali, masa zaman aku sibuk nak berniaga macam orang2 lain, aku banyak engaged dengan dropshipper2 bagai.
Dan salah seorangnya ialah dropship baju kurung.
Disebabkan aku dah mendaftar jadi dropshipper depa, depa pun masukkan aku dalam satu group whatsapp.

Nak jadi cite, ada satu hari kawan aku urgent nak cari baju then dia ternampak iklan aku.
Jadinya dia bertanyalah sekian2 baju ni.
Aku pun terus tanya dalam group whatsapp tersebut tentang baju yang ditanya tu.
But then admin group tak reply langsung.

Aku bagi masa sampai esok untuk admin reply, yelah mana tahu kot2 admin busy kan, so aku tunggu.
Keesokkan harinya, aku tengok masih takde reply, so aku PM inbox FB depa.

Sekali, cara dia jawab sangat2 tak mesra alam.

Macam ni perbualan aku dengan dia (malas nak print screen):-

Aku: Salam. Saya nak tanya, gambor atas ni ada lagi tak stok. Saya tanya dalam group whatsapp takde orang balas.

Tokeh: Sejak bila boleh tanya dalam group?

Aku: Bukan bukak satu whatsapp kan?

Tokeh: Kenapa tanya dan semua agen harus terima message anda?

Aku: Habis tu saya boleh tanya dimana?

Tokeh: Saya control stok, tanya saya la. Whatsapp personal saya : 018xxxxxx.

Aku: Kenapa buka group whatsapp kalau tak boleh tanya apa2 dalam tu?

Tokeh: Tanya dengan saya la. Apa logiknya tanya dengan agen dalam tu? Kenapa perlu ganggu mereka?

Aku: Takpela terima kasih. Saya tanya baik2, tapi jawab macam ni, tak boleh ke explain baik2. Saya tak perlu nak deal dengan supplier macam ni, terima kasih banyak2.

Tokeh: Takde bahasa kesat pun. Pelik. Ok bye.



Ye aku mengaku, memang tak ada bahasa kesat pun.
Tapi soalan aku tentang baju sampai sudah tak berjawab sebaliknya dia asyik membebel kenapa aku bertanya dalam group.
Tak boleh ke dalam group tu dia balas sikit pada aku -- sila whatsapp nombor ini untuk pertanyaan stok.
Takdelah aku tertunggu-tunggu jawapan.
Memanglah dia tak marah2, tapi cara dia menjawab tu, eiiiiiiii aku rasa ramai lagi supplier lain yang aku boleh deal.
Kalau tanya macam ni pun dah banyak songeh, ni kan pulak kalau aku ada problem di kendian hari dengan supplier ni kan.


Ada lagi pasal peniaga kurang adab yang aku nak cite.
Tapi aku rasa dah malas nak menaip hahaha.
Nanti lah ye.


Hahaha.

Mencuci baju beramai-ramai!! Yeay!!

Seperti yang aku katakan, aku nak berkongsi pengalaman aku pergi mendobi guna mesin layan diri tu.

Alkisah, mesin basuh rumah aku rosak sudah.
Kain dah menimbun.
Buat orang yang kurang kaya macam aku ni, memang tak dapat la nak beli mesin basuh baru on the spot.
Jadi aku cakap dengan Nazri, 'apa kata kita try mesin basuh layan diri tu?'
Nazri....... menda baru suka sangat la kan.
Jadi kami pun p la menerai (try) service tu.

Masa kami sampai kedai tu, dah ada:
a. 1 family consist of mak dan anak perempuan;
b. 1 family sama gak consist of mak dan anak perempuan cumanya mereka agak berumur; dan
c. 1 orang lelaki.

Jadi kita mulakan dengan kisah 1 family consist of mak dan anak perempuan tu dulu.

Masa kami sampai, mereka dah conquer satu meja yang penuh dengan baju yang dah berlipat.
Dekat tepi meja tu ada 3 bakul yang penuh dengan pakaian dan 1 bakul kosong.
Dan anak perempuan dia memang macam dah biasa sangat dekat kedai ni sebab dia asyik bukak tutup bukak tutup dryer tu.
Aku perhati saja budak perempuan tu, lebih kurang 5-8 minit dryer tu berjalan, dia akan bukak dryer tu, cek mana baju yang kering, dia keluarkan dan akan masuk pulak baju-baju yang lain dari 3 bakul penuh tu tadi.
Macam tu la dia ulang dari awal aku sampai kedai sampai kain aku dah masuk dryer yakni lebih kurang sejam.

Jadinya untuk family yang pertama ni, erm memang dia tak kacau orang lain tapi aku still agak pelik sebab banyak benor kain dia basuh.
Satu rumah ke dia bawak?

Kita teruskan cerita dengan family kedua.

Family kedua ni consist of anak perempuan  yang mungkin umur dalam 40 tahun dan mak dia yang berumur mungkin dalam 60 tahun.
Diorang ni berkawan dengan family yang pertama ni tadi.
Mula-mula aku ingatkan family pertama dengan family kedua ni satu family sebab diorang dok ralit bersembang dari awal aku ada dalam kedai tu.
Tapi satu kejadian dah membuktikan mereka hanya berkawan baik dan bukanlah satu family seperti tekaan aku  haha.

Sebabnya....
Masa aku sampai, washer memang ada kosong.
Jadi aku terus masukkan baju-baju aku untuk dibasuh dalam tu.
Rege basuh untuk 14kg kat situ adalah RM7.50.
Kena masuk syiling.
Kalau takde syiling jangan risau sebab kat situ mesti ada coin changer.
So dah bedebuk bedebik masuk duit, washer pun memulakan tugas basuh kain selama 23 minit (kalau tak silap).
Sementara aku tengah duduk tu, datang satu family India pulak.
Dia pun baru first time macam aku, so aku pun dok ralit la ngajor dia.
Dia pun cakap ngan anak2 dia, so anak2 dia uruskan dan dia terus duduk sebelah aku.
Jadinya buat masa ni yang tengah guna washer ialah aku dengan auntie tu.

Ingat tak ada satu lelaki masa aku sampai tu kan.
Masa tu dia tengah basuh kain (guna washer).
Jadi next dia akan pakai dryer la kan.
So ingat ya pasal dia ni, aku nak cite menda lain dulu.

Sementara kami tengah rileks tunggu kain kami dibasuh oleh washer yang setia, datang satu family consist of dua orang perempuan muda dan dua orang anak kecil.
Diorang tak pakai washer tapi terus pakai dryer.
Mungkin diorang dah basuh kain kat rumah then tak kering ke apa kan ntah la lantak depa tapi yang penting aku nak cite kat sini depa pakai dryer saja.
Untuk dryer sekali pusing ialah RM4.50 untuk 20 minit (kalau tak silap lagi).
Lepas diorang dah masuk duit dan dryer menjalankan tugas, diorang blah.
Pada aku tak apalah, mungkin sat-sat lagi depa akan datang balik.
Sebab at that time, dryer yang ada 4 mesin tu, dah penuh.

Sebabnya:
a. 1 dipakai oleh minah yang cuci baju berbakul-bakul tu tak abis-abis lagi bukak tutup bukak tutup dryer tu;
b. 1 dipakai oleh seseorang yang diketahui;
c. 1 dipakai oleh mamat yang basuh baju tu - washer dah settle so dia terus keringkan baju dia. No problem aku tak kisah sebab maknanya memang dia tak buang masa; dan
d. 1 dipakai oleh minah 2 orang yang masuk duit then blah tu.

Jadi masa baju aku dah habis pusing, aku tak dapat nak pakai dryer sebab semua dryer penuh.
Tetiba ada salah satu dryer tu dah habis pusing.
Dryer tu pun berbunyi-bunyi la tet tet tet bagitau dah abis pusing.
Tapi takde orang pun claim untuk dryer tu.
Aku dah panas, ntah siapa la yang bijak sangat dah pakai dryer tak reti nak set time datang balik ambik baju dia.
Aku rasa ada dekat 10 minit baju tu duk dalam dryer tu.
Aku pun dah dok sembang2 dengan auntie India tu, mungkin dia pergi Tesco shopping then lupa dia ada baju dalam dryer.
Alih2, makcik yang tengah menyembang dengan family yang banyak baju tu bangun dan terus ke dryer tu.
Rupanya baju dia!
Dekat 10 minit tau dia biarkan baju tu dalam tu!
Aku dengan auntie India memang dah geram gila.
Yang lagi sakit hati, dia pegang2 baju dia then dengan lemah lembut dia berkata. 'eh tak kering lagi, tambah lagi la duit'.
So dia masuk lagi RM4.50 dan mesin tu berpusing lagi untuk 20 minit!
Jadi aku terpaksa menunggu lagi turn untuk guna dryer!
By the time aku  menunggu, washer auntie India sebelah aku pun dah settle.
Jadi kami berdua pun menunggu la dryer yang kering.
Nasib baik auntie India tu baik, dia kata nanti kalau ada kosong adik pergi dulu sebab adik sudah tunggu lama.
God bless you auntie baik!

Okey so aku cerita pulak dryer yang minah 2 orang tadi pakai.
Bila dah tamat 20 minit dryer tu pusing, depa tak sampai-sampai lagi.
Mana la aku lagi tak panas!
Makcik tu pi tambah duit.
Minah dua orang tu pulak tak sampai-sampai.
Minah yang bukak kedai laundry tu pulak tak abis-abis lagi nak mengering baju dia yang ada 3 bakul tu.
So last hope aku ialah lelaki yang tengah guna dryer tu.
Aku memang berdoa sangat supaya dia tak tambah duit ke apa.
Sebab aku dah penat duduk, penat menunggu.

Dan Alhamdulillah, memang mamat ni tak banyak kerenah.
Dryer dia dah berenti, dia terus masukkan baju-baju dia dalam bakul dan terus belah.
Takde la pulak dia nak melipat macam ada orang sebelum aku tu, dari dryer tu terus dengan lemah lembut melipatkan situ.
Bila mamat tu dah pergi dari situ, aku terus masukkan baju2 aku dalam dryer, masuk duit dan menunggu lagi for the next 20 minutes.

Dalam masa 20 minit tu, makcik yang tambah duit tadi pun dah settle jadi auntie India tu pulak masukkan baju dia dalam dryer.
Dan dalam masa 20 minit tu juga, minah yang bukak kedai laundry tu pun dah settle dengan kain2 dia yang sebanyak 4 bakul tu.
Dan dalam masa 20 minit tu jugak, minah yang spin baju dalam dryer tu tak sampai2.
So kalian boleh bayang tak, hampir sejam dia biarkan baju dia kat situ!

Jadi kesimpulannya, hari tu aku dapat tengok pelbagai kerenah manusia:-

a. selfish;
b. tak fikir tentang orang lain;
c. masih ada yang penyabar (eheemm :p)

Sooooo.. hari ni aku nak p lagi.
Nak tengok pulak kerenah apa aku jumpa pulak malam ni.
Haha!!

09 March 2015

dilema nak dapat anak kedua

5 tahun, kami hanya ada Cha.
5 tahun, segala tumpuan hanya untuk Cha.
dan inshaAllah bulan 7 ni, kami akan dapat anak kedua.

dilema...

punya anak yang ramai, memang impian setiap keluarga, setiap ibu dan bapa.
dan buat aku yang susah nak produce anak, dapat dua orang pun dah cukup bersyukur dah.

tambah pula bila dah 3 kali scan memang nampak angry bird, membuatkan aku cakap pada Nazri, thats it -- tutup kilang (macam banyak sangat production).

sekarang ni, baby dah kerap menendang.
yang mana buat aku rasa sangat happy.
setiap kali dia menendang, aku akan tersengih-sengih sambil usap-usap perut.
aku masih tak sangka yang Tuhan masih bagi peluang pada aku untuk rasa perasaan ni.

tapi...
aku selalu teringat pada Cha.
aku dapat rasakan, nanti aku akan banyak abaikan dia.
Cha jenis tidur malam, berbantalkan lengan aku.
bila dia menyusu, memang dia minta lengan aku.
seboleh-boleh memang dia nak dekat dengan aku.
jadi aku terbayang-bayang, bila adik dia dah keluar nanti, macam mana aku nak bahagikan antara adik dia dengan Cha.

sekarang ni pun, aku dah tak larat nak duduk dengan dia dalam kereta.
selama ni kalau ke mana-mana, dia suka duduk dengan aku dekat seat depan.
satu memang berbahaya -- aku dah sedar lama, tapi lately memang rasa aku ni membahayakan Cha sangat-sangat.
kedua -- aku dah tak larat.
perut aku semakin membesar.
Cha pun semakin membesar he.
jadinya kami dah ajar dia untuk duduk semula dekat car seat dia.
yang mana -- dia suka.
dia suka duduk dalam car seat dia.

dan aku pulak yang sedih.
sebab dia dah tak duduk dengan aku.
aku dah tak boleh nak peluk-peluk dia.
tak boleh nak cium-cium dia.
macam selalu.

aku sedih.
sebab sikit-sikit aku rasa aku dah jauh dari dia.
cepatnya Cha membesar.
nanti tiba satu masa, mesti dia dah tak suka aku peluk cium dia.
sayunya :( 

dilema...

aku harap, Cha banyak bersabar dan bertolak ansur dengan adik dia nanti.
aku harap, Cha tetap ceria macam sekarang dan boleh terima adik dia nanti.
aku harap, Cha tetap sayang kat aku macam sekarang huhu.

Cha, nanti -- suatu hari, kalau Cha baca entri mami yang hat ni, mami nak Cha tahu, mami sayaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang sangat kat Cha.
anak kena ramai Cha.
dan sayang pada setiap anak memang takkan berbelah bagi.
sayang pada setiap anak tak ada kurang tak ada lebih.

Cha dah jadi kakak.
Cha anak sulung.
Cha kena jaga adik.
dan mami percaya, Cha memang ditakdirkan untuk menjadi kakak yang baik.
sebab Cha memang punya hati yang lembut.
punya hati yang baik.

Mami sayang Cha tau.
sayang sangat.


03 March 2015

tak pernah cukup. tak pernah betul.

kadang2, aku takut nak menulis.
sebab rupa2nya, ada juga yang membaca.
dan tulisan - sebenarnya mengelirukan.

cara kamu membaca lain.
cara dia membaca lain.
cara aku sendiri membaca lain.

kita sudah cuba untuk menulis setenang mungkin.
tapi akan ada yang membaca semarah mungkin.

tulisan yang mula2 sekadar luahan hati, terus menjadi bahan cacian makian tohmahan segala-an.

jadi aku -- kadang2 jadi tidak jujur untuk menulis.

menulis yang indah2 saja.
yang baik2 saja.
yang manis2 saja.

kerana -- itu akan menjadi suapan kalian.

kebenarannya?

hidup aku?
diri aku?
keluarga aku?
kerjaya aku?
hubungan sosial aku?

haha!

satu yang aku lihat manusia -- semua serba tak kena.
tak pernah cukup.
tak pernah betul.

tapi yalah.
manusia.
memang tidak pernah dan takkan pernah SEMPURNA.

cumanya -- aku pelik kenapa kena ada perbalahan.
kenapa kena ada permusuhan.
kenapa kena ada satu pihak yang memahami dan satu pihak yang tak mahu memahami.

yalah -- manusia.

bila kita diam -- orang kata kita takut.
orang kata kita ini jenis katak bawah tempurung yakni tak mahu ambil tahu.

tapi cuba bila kita melawan -- orang kata kita kuat melatah?

aku masih kuat kerana aku ada keluarga yang memahami.
ibu yang sangat menyayangi aku.
saat aku lemah, 100 kali sehari pun dia sanggup telefon aku.
saat aku sakit, sekejap saja dah sampai ke Semenyih.

suami?
Alhamdulillah, dia masih seperti yang aku kenal 11 tahun yang lalu.
masih kuat bersabar dengan aku seperti yang aku nikahi 6 tahun yang lalu.
semoga dia terus ada dengan aku untuk tahun2 mendatang.
setiap hari, bila aku berdiri di belakang dia, mendengar dia iqamat, aku selalu rasa gentar, rasa takut sekiranya aku tak dapat berimamkan dia lagi.
semoga dia akan terus ada untuk aku, sekurang-kurangnya sehingga semua tugasan kami di dunia sudah selesai.

kerjaya?
aku masih lagi terumbang ambing.
aku kadang2 malu dengan kawan2 aku yang lain.
kehidupan mereka sangat senang berbanding aku.
punya rumah yang besar.
kereta yang besar.
kemudahan perubatan yang selesa.
semua buat aku malu.
aku tidak ada rasa cemburu.
aku cuma malu.
kadang2 aku cari mana salahnya laluan aku.
kenapa aku terperangkap di laluan ini.
kenapa aku tak dapat laluan itu?

tapi.....
itu buat aku kembali pada fitrah.
kembali pada asal.
aku manusia.
manusia yang tak sempurna.
manusia yang tak pernah cukup.
manusia yang tak pernah bersyukur.
semua serba tak kena.
semua serba tak betul.

aku mula berfikir semula.
aku punya ibu bapa.
aku punya suami yang baik budi.
aku punya anak yang istimewa.
aku punya keluarga yang sangat menyayangi antara satu sama lain.

aku cukup makan cukup pakai.
semiskin-miskin aku, ibu aku tak pernah biarkan kami kelaparan.
tak - tak pernah aku merasai pengalaman begitu.

jadi, nikmat apa lagi yang hendak aku nafikan.
hina betul aku sekiranya semua itu masih menjadi aku manusia yang tak bersyukur.

akhir2 ini, aku tak sihat.
aku rasa agak murung.
aku rasa agak sedih.
kerana kehidupan dan kerjaya aku bercampur campur sesaknya.

tapi...
hoi -- aku manusia biasa!



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...