Tabungan

11 November 2014

MC disini bukan Medical Certificate. Hehe.

Aku, daripada sekolah menengah memang dah dibiasakan jadi Pengacara Majlis (Master of Ceremony). Aku ingat lagi masa aku tingkatan 3, aku diminta oleh Teacher aku untuk jadi MC bagi satu English Exhibition. Sepatutnya, Pengerusi Persatuan Bahasa Inggeris yang jadi MC, tapi masalahnya Pengerusi tersebut ada tabiat gugup melampau jadinya dia memang tak nak jadi MC. Akhirnya, Teacher minta aku jadi MC. Aku pun tak tahu dari mana datangnya keberanian dan kekuatan aku tapi aku terima tanpa cakap banyak. 

Padahal -- gila, aku kena iring Pengetua sekolah ke setiap booth dalam Exhibition tu. Aku ingat lagi, masa aku di satu booth, aku kena explain tentang satu buku, kelam kabut aku menyelak buku tu, sampai Pengetua pun gelakkan aku. Aku ingat lagi dia pesan pada aku, relax Wanita relax. Haha! Dan, erm dah namanya English Exhibiton, haruslah penerangan dalam English juga. Tekup muka bila ingat betapa berteraburnya aku bercakap haha!

Sejak dari tu, memang kalau ada apa-apa majlis, cikgu-cikgu akan minta aku jadi MC. Sampailah aku masuk Universiti, aku masih lagi terima tawaran jadi MC.

Bila dah masuk kerja pun, kalau ada apa-apa majlis, aku selalu juga dipanggil menjadi MC. Di Tourism Malaysia ni, aku dah beberapa kali jadi MC untuk Perhimpunan Bulanan, Majlis Jasamu Dikenang dan juga majlis-majlis anjuran Puspanita.

Aku juga berpeluang sertai kelas MC yang mana Dato Mahadzir Lokman datang mengajar. Kelas itu adalah selama dua hari. Aku memang rasa bertuah sangat dapat terima ilmu-ilmu pengacaraan majlis dari dia. Bukan senangkan?

Tapi, setakat ini aku belum pernah lagi ambil job dari luar. Bukan tak ada. Ada. Tapi aku tak yakin. Ada seorang kawan pejabat aku juga pernah minta aku buat satu portfolio untuk dia bagi pada siapa-siapa yang nak hire MC. Tapi, still aku tak buat. Tak yakin diri sendiri kekdahnya.

Cuma, bulan lepas aku terima satu panggilan daripada kakak angkat aku. Dia minta tolong aku untuk jadi MC semasa dinner sekolah dia. Aku macam biasa mula-mula menolak dan disebabkan itu kakak aku, aku cuba juga tolong dan tanya pada kawan-kawan lain. Tapi, kawan-kawan lain banyak yang tidak berkelapangan sebab dah akhir tahun, masing-masing dah apply cuti dan ada perancangan masing-masing. Disebabkan itu kakak aku, aku pun buat pertama kalinya terima job luar ni hehe.

Berdebar juga. Sebabnya agak tinggi juga expectation cikgu-cikgu tu. Mereka minta agar aku boleh:-
a. Mengacara (Dah tentu!)
b. Menyanyi (InshaAllah tak ada masalah)
c. Melawak (Okey ini susah sikit).

Aku dah rasa macam satu beban pulak. Sebab aku bukannya MC profesional tapi expectation diorang tinggi sangat. Tapi tak apa, aku jadikan ini satu cabaran dan inshaAllah aku akan cuba buat yang terbaik untuk cikgu-cikgu ni. Aku akan pastikan diorang enjoy malam tu nanti hehe. Doakan aku!!

So sekarang ni, aku kena:

a. Cari baju (tema 70's - ada cadangan tak?)
b. Cari tukang make-up (ada sesiapa boleh bagi cadangan tukang make-up area Shah Alam - harga 
    biarlah berpatutan ye hehehe).

Doakan aku ya!!

Masa jadi MC untuk Puspanita


p.s.
Bulan ni Omega Guard Shaklee sangat murah. Siapa dah mula jadi pelupa, Omega guard elok sangat untuk korang okeyyyy!





 



10 November 2014

anak-anak zaman ini beruntung

Aku suka tengok dalam 'timeline' Facebook, ramai ibu bapa yang post tentang anak-anak mereka yang menang anugerah itu dan ini. Tak kisahlah tentang pelajaran, hobi mereka, pertandingan nyanyian atau apa-apa saja. Melihat kegembiraan ibu bapa tersebut, memang buat kita ikut gembira sekali.

Teringat aku masa kecil-kecil dulu. Kadang-kadang aku masuk pertandingan pun, mak dan ayah tak tahu. Aku ingat lagi pernah sekali aku masuk pertandingan bercerita di Khutub Khanah Pengkalan Pegoh (perpustakaan). Masuk sendiri, praktis sendiri, pergi sendiri, naik basikal saja, menang pun ambil hadiah sendiri tanpa ada mak dan ayah tengok aku.

Haha. Bukanlah aku kata mak dan ayah aku tak menyokong aku. Aku pun tak ingat masa tu kenapa mak dan ayah aku tak tahu haha! Lupa dah pasal apa.

Tapi point penting yang aku nak bangkitkan ialah, anak-anak zaman sekarang sangat sangat beruntung. Apa saja aktiviti mereka mendapat sokongan dan dorongan dari ibu dan bapa masing-masing. Sampaikan kalau anak ambil exam pun, ibu dan ayah (especially mak) sanggup ambil cuti semata-mata nak menunjukkan sokongan mereka terhadap anak-anak.

Berbeza sungguh mak dan ayah zaman dulu-dulu. Kasih sayang mereka tak mereka tonjolkan sebegitu rupa. Kasih dan sayang mereka adalah melalui kata-kata marah, hayunan rotan dan doa tahajud setiap malam. Nampak macam tak sayang-kan? Tapi sayang itulah yang buat kami sekarang ini.

Berbeza dengan anak-anak zaman sekarang. Ditatang macam minyak yang penuh. Apa saja keinginan diberi tak pernah ditolak. Tapi sayangnya, ada yang lupa pengorbanan dan kasih sayang mak ayah tu. Bila dah besar, dah berjaya, mak entah ke mana, ayah entah ke mana. Sedih juga. Padahal, setiap kali berjaya, dijaja kehebatan anak dalam Facebook. Tapi bila mak ayah dah ada kudrat, dibiar saja.

Tapi, tidaklah semua. Aku yakin, masih ramai anak-anak  yang menghargai pengorbanan dan kasih sayang mak ayah mereka. Dan aku berharap, anak aku juga akan menghargai aku dan Naz bila dia besar nanti. Aku juga dah menjadi sebahagian mak ayah moden. Apa saja Cha minta selagi mampu aku tak pernah kata tidak. Kadang-kadang rasa takut juga manja yang aku limpahkan pada dia. Tapi bila aku fikirkan, aku tak ada rezeki lagi untuk dapat anak lagi, aku semakin manja manja dan manjakan Cha.

Ada juga aku ambil cara mak aku membesarkan aku, dalam setiap doa aku, tak pernah tercicir nama Cha. Semoga Cha terus menjadi anak yang solehah. Walaupun Cha adalah anak istimewa, tapi sementara aku masih hidup, aku akan pastikan dia akan berjaya seperti anak-anak normal yang lain.

InshaAllah, mami akan sentiasa ada.





07 November 2014

Happy Birthday Sahabat


kte doakan yang baik-baik saja untuk awak.
semoga segala musibah yang menimpa, membuat awak menjadi seorang yang lebih tabah.
Selamat Hari Jadi.

20 October 2014

Kementerian Kesihatan punya cara untuk tangani stres.

Tangani stres dengan kaedah 10B.

1. Bersyukur
2. Bernafas dengan dalam.
3. Bicara diri.
4. Beribadat.
5. Berkongsi perasaan.
6. Berurut.
7. Berehat dan mendengar muzik.
8. Beriadah.
9. Bersenam.
10. Berfikiran positif.

***

Ambik. Skang ni tengah lintas langsung dari Dewan Sri Endon. Ada Persidangan Puspanita Ke-2. First time mak join haha. Nak ambil pengalaman. At least kalau orang tanya, setakat ni aktiviti apa kau dah join under Puspanita? At least adalah jawapan mak hehe.

Atas tu saja aje nak salin. Tak adalah lupa. Hehe.

I loike yang nombor enam. Jom spa!

Sent from: My Phone

17 October 2014

Spek atas batang hidung -- aku masih belum mahu tidur

Dulu, masa zaman belajar di Machang, aku ada seorang kawan. Roommate actually. Orangnya sangat details. Dia memang tajam. Teliti orang melayu cakap.

Biasalah zaman belajar, study group memang penting. Dan port study group akan berubah-ubah supaya dapat rasa feel yang berbeza. Tak adalah bosan saja satu tempat kan.

Ada sekali tu aku tertidur. Tapi tidur aku hanyalah sekadar tidur-tidur ayam.

Tiba-tiba ada seorang kawan masuk ke bilik dan mencari aku. Tapi bila kawan aku itu tengok aku sedang tidur, dia tak jadi untuk berjumpa aku.

Tapi roommate aku ni pun cakap pada kawan aku ni tadi, jangan risau, gerak saja dia, dia belum tidur tu. Kawan aku kata, macam mana kamu tahu. Jawab roommate aku, kalau dia tidur betul, dia akan cabut spek mata dia. Tapi kalau dia just tidur-tidur ayam atau nak tidur sekejap saja, dia takkan tanggalkan spek dia. Kamu tengok, dia tak cabut spek kan? Maknanya dia belum mahu tidur, gerak sajalah dia.

Ye roommate, aku dengar perbualan itu. Dan aku masih sehingga kini kagum dengan observation kamu itu :)

***

Kini, aku masih belum mahu tidur. Aku tak cabut spek lagi. Setiap kali begini, aku mesti teringat kata-kata roommate aku itu. Aku sendiri takkan sedar tabiat aku kalau aku tak dengar dia explain begitu pada kawan ku itu.

Rindu, tiba-tiba rindu zaman itu. Zaman yang tak perlu fikir pasal politik kerja, tak perlu fikir pasal kenaikan kerjaya, tak perlu fikir pasal duit dan segalanya.

Aku cuma perlu fikir tentang pelajaran yang mana kadang-kadang hilang fokus kerana dikacau jiwa remaja.

***

Aku belum boleh tidur. Qalesya tak sihat. Dah dua kali muntah. Aku ngantuk tapi aku tak ada hati mahu tidur. Jadi aku baring-baring dengan spek di atas batang hidung.

Dan aku teringatkan roommate aku semula. Dan kitaran ingatan berulang-ulang lagi. Dan memori di Machang semua keluar. Dan.... Haish!

Sent from: My Phone

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...