Tabungan

06 September 2018

Apa perasaan aku bila tahu Qalesya anak istimewa?



Kalau ditanya tentang perasaan, tak mungkin aku dapat huraikan satu-satu dengan teliti. Sebab apa? Sebab perasaan aku bercampur baur. 

Takut? Sedih? Marah? Kecewa? Bahagia? Risau? 

Semuanya bercampur aduk. Kalau boleh disusun jadi warna pelangi, ah mudah. Tapi dah campur-campur jadi warna aiskrim Nestle. Masih pelangi tapi bercampur aduk. *wink*

Tapi, aku akan cuba cerita dengan perlahan, agar kalian dapat rasa apa aku rasa. *senyum*

Masa mula-mula aku diminta oleh doktor untuk buat pemeriksaan lanjut tahap perkembangan Cha, dari situ pun hati aku dah mula risau. Hati aku dah mula sakit. Dah mula sedih.

Kenapa risau?
Risau setakat mana autism Cha. Risau sama ada aku boleh atau tidak hadapi perkara ini. Risau boleh ke aku jalankan tanggungjawab aku sebagai ibu yang baik untuk seorang anak syurga yang dah Tuhan turunkan dalam rahim aku sehingga dilahirkan dengan selamat ni. 

Kenapa sakit?
Sakit sebab aku rasa remuk hati bila setiap kali aku pandang wajah Cha yang jernih sejernih jernihnya. Sakit sebab setiap kali aku pandang Cha, aku teringat bahawa dia mungkin anak autism yakni bukan anak yang dianggap normal oleh sebilangan besar orang di negara kita ini. Sakit sebab aku kecewa adakah kerana dosa-dosa lama aku, anak aku yang dihukum - penghidap autism.

Kenapa sedih?
Sedih sebab aku bayangkan kalaulah aku tak ada, siapa akan jaga Cha? Bolehkah orang lain jaga Cha seperti mana aku jaga dia. Bolehkah orang faham bahawa Cha itu lain dari anak seusia dia. 
Sedih sebab dia tak normal. Dia sendiri tak tahu bahawa dia tak normal. Dia sendiri tak tahu bahawa dia itu istimewa.

Sejak kami bawa Cha mula berjumpa doktor sana sini, aku sedikit pun tak pernah menangis. Sebab masa itu, aku fokus untuk cari jalan yang terbaik untuk dia membesar macam anak-anak yang lain. Aku yakin bahawa Cha juga berhak untuk membesar dengan normal. Jadi aku fokus teramat fokus untuk berikan yang terbaik buat dia.

Temujanji doktor sana sini, sikit pun aku tak menolak, sikit pun aku tak mengeluh sebab aku yakin itu yang terbaik dan itu sahaja yang mampu aku buat untuk menolong Cha hidup bahagia. Cha berhak bahagia. Jadi aku sikit pun tak mengeluh dan aku hadap semuanya.

Ada setengah-setengah temujanji yang aku pergi sendirian dengan Cha tanpa suami, aku pergi, aku hadap, sebab pada aku, tak apalah salah seorang tak ada pun, tapi aku mahu ada, hendak ada, mesti ada, teman Cha lalu hari-hari dia.

Air mata aku tak pernah tumpah walaupun aku penat di akhir hari. Aku tetap senyum setiap kali aku lelapkan mata dan Cha ada tanpa gagal peluk aku setiap malam.

Jadi kalian bayangkan, dari Cha umur 3 tahun setengah sehingga Cha umur 6 tahun, aku hadap sehadap mungkin segala temujanji segala ujian yang perlu kami buat pada Cha. 

Owh! Ada sekali air mata aku tumpah, sebab tempayan air mata aku ni dijolok-jolok orang (ah itu nanti aku cerita dalam post lain ya haha). Tungguuuu haha!

Jadiiiii (sambung balik)... aku ni pun manusia biasa. Kuat mana pun aku, aku perempuan, hati tisu. Air mata aku tumpah masa hari aku dapat kad OKU Cha. Kami memang perlu dapatkan kad tersebut sebab kami nak uruskan hal persekolahan Cha...





Masa aku dapat kad ni, terus terang aku katakan, aku hanya duduk dan tenung saja gambar dia yang comel tu. Anak yang tulus mulus tu, akhirnya ada satu kad Orang Kurang Upaya.

Yang lagi sedih, dia tak tahu pun bahawa dia adalah anak yang kurang upaya. Segala kegembiraan dari hati dia yang dizahirkan secara fizikal, melompat, menjerit, mengusik orang sana-sini sebenarnya datang dari sesusuk tubuh badan anak kurang upaya.

Aku memang terduduk. Aku rasa lama juga, aku dok tenung.

Tapi, lama-lama, aku rasa, ah! dia istimewa kot *wink*

Ada banyak keistimewaan bila dia anak isitmewa. Salah satunya - dia anak syurga. Sesungguhnya tempat anak aku ni adalah syurga. 

Kerana dia anak yang naif, anak yang tulus, anak yang ada masalah perkembangan otak. Maka dia memang tidak normal, dan oleh itu, aku ada anak syurga...

Disebalik semua rasa sedih, takut, marah, kecewa itu tadi, aku cuba untuk pusing jadi sesuatu yang positif.

Sebab aku fikir, kalau aku terus-terusan bersedih dengan keadaan Cha yang dah memang pasti autism, lebih baik aku hadapi hari-hari ini dengan kuat supaya Cha tetap selamat di bawah jagaan aku.

Apa guna aku bersedih? Bersedih hanya akan buat fizikal dan mental aku sakit. Kalau aku sakit, siapa nak jaga permata aku? 

Jadi aku perlu kuat. Agar Cha juga kuat.
Aku perlu gembira dan bahagia, agar Cha juga gembira dan bahagia.
Aku perlu terus positif agar Cha terus-terusan ketawa di sisi aku.

Jadi kawan-kawan, kalau ditanya apa perasaan aku, aku hanya boleh jawab -- aku rasa pelangi :)







05 September 2018

Macam mana tahu Cha anak autistik?

Siapa-siapa yang mengenali aku, pasti tahu bahawa Cha (anak sulung aku) adalah anak autistik. 

Cha, anak yang secara fizikalnya - normal. Rambut lurus panjang, bermata cantik, orangnya tinggi (ikut pak nya), senyumnya lebar - normal. Tapi, dia ada masalah pertuturan. Dia tak boleh berkomunikasi dengan baik. Dia bercakap 'bahasa' dia. Hanya dia sahaja yang faham. *ketawa*

Ramai orang bertanya pada aku, sejak bila aku tahu dia autism, macam mana tahu dia autism?



"Macam mana tahu dia autism?"
Jujur aku cakap, aku tak tahu dia autism. Pada aku, Cha anak yang normal, cuma perkembangan dia lambat tak seiring dengan anak-anak yang sebaya dengannya. Dan sebenarnya, bila aku berfikir begitu, aku sebenarnya meletakkan diri aku pada tahap penafian (denial stage). 

Yelah, Cha anak sulung aku. Semuanya baru bagi aku. Aku tak pernah ada pengalaman membesarkan anak. Bila Cha lambat bercakap, pada aku ianya normal sebab aku meletakkan satu stigma pada fikiran aku bahawa, perkembangan anak lain-lain, berbeza antara satu sama lain. Sampai satu masa, iya, memanglah perkembangan anak lain-lain tapi sampai satu masa, kita kena cari pertolongan, kena cari jalan untuk membantu anak.



"Sejak bila aku tahu dia autism?" 
Masa aku bawa Cha ke hospital bagi pemeriksaan rutin ketika umur dia 2 tahun setengah. Doktor Cha tegur, bahawa sepatutnya pada umur tersebut, dah ada perkataan asas yang Cha boleh kuasai. Atau senang cakap, sepatutnya Cha dah boleh bertutur sekurang-kurangnya 4 ke 6 patah perkataan. Walau bagaimanapun, Cha lebih senang bertutur dalam bahasa inggeris. Nampak hebat bukan? Tapi doktor kata itu adalah tidak normal memandangkan 'bahasa lidah' (mother tongue) Cha adalah bahasa melayu dan bukan sebaliknya. Maka Doktor menyarankan aku untuk berjumpa dengan doktor psikiatri. Tapi, macam aku cakap awal-awal tadi, aku tak boleh terima bahawa Cha tidak normal dan kemungkinan autism. Jadi aku menyatakan pada doktor bahawa aku mahu bagi Cha sedikit masa lagi. Sekiranya pada umur 3 tahun dia masih lagi bertutur bahasa 'jerman' dan berbahasa inggeris, maka aku sendiri akan mula mencari pertolongan yang sewajarnya.

Dan akhirnya, bila Cha mencapai umur 3 tahun lebih (ya, 3 tahun lebih), aku mula akur bahawa Cha berbeza dan kami selaku ibu bapanya, perlu berbuat sesuatu.


Sedih? Akan aku ceritakan pada post akan datang *senyum*.











03 September 2018

Setahun sudah

Beginilah aku... Sekali sekala datang menjenguk. Kalau blog ini umpama seorang ibu, dah lama aku dilabel sebagai anak derhaka. Bila perlu, datang, bila tidak, hilang...

Blog ini, antara kesayangan aku. Kenapa? Sebab aku suka menulis. Setahun senyap tak bermakna aku tidak menulis. Aku ada di Facebook dan Instagram. Aku senang berada di sana.

Tapi, Facebook dan Instagram makin menakutkan aku. Semakin menakutkan. Tulisan atau komen dengan mudah di screenshot. Dijadikan bahan untuk disensasikan. Dijadikan isu untuk dikecam.

Facebook menjadi tempat bergaduh, medan perang - keyboard warrior.

Instagram? Samalah. (Dah kompeni pun sama *senyum*)

Jadi blog, aku kembali menapak ke sini. Maafkan aku. Lalai dan lupa daratan. Walhal disinilah aku bermula. Dengan blog aku berjumpa dengan ramai kawan baru. Ada yang masih berkawan. Ada yang sudah hilang tanpa dikesan.

Dan aku juga rasa, hanya di blog, hanya di sini, aku boleh menulis panjang. Membebel panjang. Meluahkan apa saja yang ada di benak. Bercerita apa saja yang aku rasa.

Jadi blog, tolonglah beri aku peluang. Orang putih kata 'be nice to me, please'. Aku sudah semakin tertekan. Banyak yang perlu aku luahkan. Dan aku memilih kamu.

Lepas ini, jangan terkejut. Aku akan selalu ke mari. Jangan terkejut.



Hah. Terkejut tak?

Nota Kaki:
Aku rasa dah banyak kali aku mengatakan bahawa aku akan selalu ke sini. Tapi setiap kali itu juga aku tidak berpegang dengan kata aku. Haha.





05 September 2017

:: Ada Baik, Beri Baik, Dapat Baik ::

Hari ni ada Sambutan Hari Wanita 2017 di Dewan Serbaguna KPK. Aku turun la tadi kononnya nak dapatkan door gift. Memang sebab hari ni untuk aku (wek!!) so aku dapatla door gift yang terakhir. Kawan aku yang turun dengan aku pun tak dapat. Tapi sebab KPK sangat concern, diorang cari gak something untuk dijadikan buah tangan pada peserta yang tak dapat door gift. Jadi kawan aku ni dapatla satu set manicure comel. Jadila.

Okey, so tujuan aku turun sebenarnya nak tengok apa ja ada kat dewan tu. Sebab aku tak ambik port sangat pun apa pengisian hari tu. Haha!

Rupa-rupanya ada ceramah dan penceramah jemputan adalah Datuk Prof Dr Che Muhaya Haji Mohamad. Aku sendiri tak pasti apa tajuk ceramah beliau hari ni, tapi yang pasti ceramah beliau sangat-sangat bermotivasi.

Yalah. Prof Muhaya kan pakar motivasi, jadi haruslah ceramah dia ceramah motivasi.

So, oleh kerana hari ini adalah hari wanita, maka ceramah beliau mostly kandungan nya adalah berkenaan wanita. 

I am me.
I am me.
Ayam ayam ayam ayam meee.

(merapu sat)

Sebelum tu, ucapan pembukaan dibuat oleh our beloved YB Datuk Mas Ermieyati Samsudin. Dalam ucapan pembukaannya, beliau ada mention cadangan berkenaan Flexible Working Hours untuk kaum wanita. Kata beliau, dah ada kementerian yang buat dan beliau mencadangkan agar KSU KPK melihat cadangan ini dengan lebih lanjut.

Hmm. Menarik.

Soooo, Prof Muhaya menyokong cadangan FWH sebab katanya, katanya, kualiti kerja wanita sebenarnya bergantung pada emosi wanita. Elok emosi dia, kualiti piungggg melonjak (oke itu aku yang tambah).

Tapi yang penting, inti pati utama kat sini yang nak dipertegaskan ialah -- emosi wanita.

So berpandukan emosi ni tadi, Prof Muhaya pun tunjukkan demonstrasi kenapa emosi wanita itu penting.

Beliau panggil seorang volunteer ke hadapan. Namanya Kiah (bukan nama sebenar). Prof Muhaya minta untuk Puan Kiah angkat tangan kanan (macam depa tangan) dan muka pandang ke hadapan. Prof Muhaya minta Puan Kiah sebut 'nama saya Kiah' berulang kali sambil Prof Muhaya menekan tangan Puan Kiah ke bawah. Ternyata Puan Kiah kuat dapat menahan tekanan dari Prof Muhaya.

Selepas itu, Prof Muhaya minta supaya Puan Kiah sebut 'nama saya Muhaya' sambil Prof Muhaya terus menekan tangan Puan Kiah ke bawah. Ternyata Puan Kiah lemah dari yang sebelumnya. 

So, kesimpulannya, kalau kita dalam keadaan menipu, memang kita akan lemah. So lepas ni, kalau laki hangpa balik, suruh dia depa tangan, tanya dia sambil tekan kat tangan dia. Kalau dia lemah maknanya dia menipu.

.
.
.

nak cuba la.

.
.....

So lepas tu, Prof Muhaya explain lagi dengan kaedah yang sama (tekanan pada tangan) tapi dengan beberapa situasi yang berbeza.

Emosi sedih dan gembira pun sama. Bila Prof Muhaya suruh Puan Kiah imagine yang indah2, otomatik Puan Kiah kuat (dapat tahan tekanan). Bila Prof Muhaya suruh Puan Kiah imagine yang sedih2, terus dia jadi lemah.

.
.
.

Aku tak berani nak tulis banyak sangat takut kang salah ilmu.

Tapi apa yang aku faham tadi, itulah dia, Emosi kami ni memainkan peranan penting dalam kehidupan sehari-harian. (Haha). Kalau kami bad mood dari pagi tadi, siap2 la hangpa kena beleter sampe malam. Rumah tak kemas. Makan kat luar. Anak tak mandi. semua ke laut la jadinya.

Tapi kalau hangpa jaga mood perempuan hangpa, sampe ke malam, hangpa pun senyum. Kan? Kan? Kan?

Haha!!

Prof Muhaya ada kongsi satu cerita lagi. Katanya, ada satu client dia mengadu yang suaminya macam ni macam tu. Jadi Prof Muhaya cuma cakap satu saja. Ubah diri sendiri dulu.

Jadi client dia pun berubah. Solat on time. Jadi pelembut. Pengasih. Penyayang. Tak marah2. Lama kemudia client dia pi jumpa Prof Muhaya dan bagitahu, sejak dia berubah, suami dia pun ikut berubah dan rumah tangga mereka dan harmoni pelangi bagai dah.

Soooo....... emosi wanita itu penting.

Bak kata YB TM kami, lelaki ni badan kereta, wanita ni enjin kereta, pemacu kereta tu.

Sama macam rumah, lelaki tu ketua rumah, tapi pemacu rumah?

Bangun pagi, pikir nak makan apa, pi kemas rumah, pi basuh kain, pi angkat kain, pi lipat kain, pi kemas baju untuk esok, pi masak tengah hari, pi mandi anak, pi bagi makan anak/laki, pi masak makan malam, pi mandikan anak, pi tidurkan/tetekkan anak. 

Semua perempuan nak pacu.

Cuba bayang kalau emosi perempuan terganggu. Apa hat hangpa baca kat atas ni, semua perempuan tak buat. Apa jadi kat rumah??

Kesian. Eh. Sekian....

























  

30 August 2017

:: Masalah UNIFI dan 'ASK TM CHAT LIVE' ::

Jadi ceritanya, aku punya masalah Unifi sejak dari hari Isnin baru ni. Dari petang aku dah log report, TM janji nak call malam 7 to 10 kononnya tapi haram. Aku yang keep update status, dan setiap kali aku call, jawapan tetap sama - 'kami akan bawa masalah anda ke teknikal team'. Setiap kali call itu je la alasan diorang.

Semalam, masih tak ada technician yang call aku untuk settle masalah aku ni. Aku call lagi TM sebab aku memang tak ada astro, memang bergantung pada HyppTV dan internet saja. Aku tak minat bola, tapi Sukan SEA punya pasal, aku pun nak la tengok sama. But sadly, astro takdak HyppTV takdak, tido je la aku!

So hari ni dah masuk hari ketiga Unifi aku masih problem dan masih tak ada mana-mana technician yang call. So again, aku call lagi nombor keramat 100 tu dan bercakap dengan beloved TM Assistant. Still jawapan yang sama 'kami akan note kes puan sebagai kes priority'. Tangan ke dada mata ke atas. Priority la sangat! Sampai sekarang nan ado orang call.

So aku cuba this ASK TM CHAT LIVE ni. Okey, sangat-sangat mudah. Memang akan ada TM Assitant yang reply. TETAPI, same excuse, same answer.

And again, aku cakap, aku nak solution, bukan excuses. Dah la alasan sama. Jawapan sama. SOLUTION MANA!!!????

Aku dah la nak balik Perak dah ni.

Unifi still problem.

Alahai please la UNIFI!!! 

SOLUTION PLEASE!!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...