27 January 2016

Memang tak terkejar...

Berkecai-kecai azam aku. HAHA! Dah hampir habis Januari tapi aku masih terkontang-kanting nak meng-hupdate blog secara displin dan tokmakninahnye. HAHA!

Mahu dengar alasan?

1. Sebab aku sibuk 'menelaah' Oh My Venus. Hero memang hero kegemaran aku. Dan si heroin telah menjadi heroin kegemaran aku juga. Silalah tonton. Korang ada dua pilihan. Sama ada nak beli cd. Boleh beli pada Kak Zel (cari FB Zalia Hezlin). Atau korang boleh tengok online. Google good drama. Macam2 cerita korea ada kat situ.

Wokey.

Sambung balik cerita tentang Speech Therapy Cha.

Doktor yang jalankan terapi Cha adalah seorang doktor perempuan muda. Orangnya lembut. Tenang. Yelah. Nak menghadap budak autism memang lah kena tenang. Kalau ko pun sama tantrum cam budak autism - apa kes kan?

Macam biasa, pada awal terapi, doktor tu akan bertanya macam2 soalan pada kami mak pak dia.

Antara soalan yang aku ingat ialah:-
- masa mengandung ada masalah kesihatan atau tidak?
- ada tak dalam family, yang punya anak autism juga?
- beranak cukup bulan atau tidak?
- ingat tak perkembangan Cha?
dan banyaaaak lagi soalan yang aku tak ingat.

Tapi yang pastinya memang aku banyak bercerita momen2 penting dalam tahun2 awal Cha. Seperti contoh, bila Cha mula meniarap, merangkak dan berjalan. Yang itu memang aku ingat sebab dok tulis dalam blog dan banyak tangkap gambar. So ibu2 sekalian, memang tak rugi kita tulis pasal anak dalam blog sebab blog ni adalah salah satu cara mendokumentasikan perihal anak. Kalau lupa boleh belek balik blog. Ok? *senyum sikit*

Tapi aku lupa bila Cha mula bercakap. Yelah sebab Cha memang bercakap cuma dalam bahasa inggeris dan dalam bahasa dia. Jadi exact month dia bercakap -- memang aku tak ingat.

Habis sesi interview dengan kami, doktor tu mula start sesi terapinya dengan Cha.

Dia keluarkan satu mainan. Bila Cha dah mula suka mainan tu, dia stop dan cakap dengan Cha -- kalau nak main mainan ni, kena jawab soalan dia dan Cha setuju.

Round pertama -- doktor keluarkan buah epal dan pisang.

Owh sebelum tu, oleh kerana Cha comunicate dlm English, doktor minta kami pilih sama ada nak terus comunicate dalam English atau Bahasa Melayu.

Memandangkan kami berharap Cha dapat masuk sekolah biasa, kami minta untuk sesi tu diteruskan dalam Bahasa Melayu. Jadi doktor pesan pada kami, kalau dia balas dalam English, maka betulkan dan translate kepada Bahasa Melayu.

Jadi, doktor letak epal dan pisang atas meja dan doktor minta pisang dari Cha. Cha tak respon. Bila doktor kata banana, Cha pun balas -- ooooo banana sambil dia ambil pisang tu dan letak dalam tangan doktor. Jadi doktor pun cakap, pisang..ini pisang.. Cha balas lagi -- ooooo pisanggggggg. ^__^

Doktor minta pulak epal, Cha terus ambil epal dan letak dalam tangan doktor. Doktor alih kedudukan buah2 tersebut dan minta sekali lagi. Cha dapat buat tugasan tersebut.

Jadi reward sebab dengar cakap doktor, Cha dapat main permainan yang doktor bagi awal2 tadi.

Sementara aku layan Cha main permainan tu, doktor keluar satu set cawan (kecil besar) dan sudu juga bersaiz kecil dan besar.

Jadi doktor kata, kalau kita nak minum pakai apa -- Cha diam sekejap sambil tengok barang2 atas meja tu dan dia ambil cawan.
Doktor tanya lagi, kalau nak makan pakai apa, sekali lagi Cha diam sambil berfikir barang kali dan ambil sudu.

Lepas tu doktor upgrade sikit soalan -- beri saya cawan besar. Cha tak fikir dan dia pakai ambil saja cawan. Then doktor conclude dia tak faham lagi maksud besar dan kecil.

Dah setle tugasan yang itu, aku layan Cha main dan doktor keluarkan set kereta kecil bersekali kunci. Doktor kata untuk tugasan ni dia nak tengok pemahaman Cha pada maksud dalam, tepi, atas dan bawah.

Kereta kecil tu doktor bagi pegang. Kemudian doktor bagi arahan untuk letak kunci atas kereta. Cha buat tak tahu saja. Doktor cakap lagi, letak kunci bawah kereta. Again, Cha buat bodoo.. Sebaliknya Cha sibuk nak start kereta (sambil cucuh kunci pada starter) dan cuba bukak bonet. Jadi doktor conclude kan bahawa Cha tak faham maksud tepi, atas dan bawah. Sebaliknya dia hanya faham penggunaan kunci tersebut hanya dari pemerhatian dia yang selalu tengok kami buka bonet kereta dan start kereta guna kunci tu.

Masa dah setle beberapa tugasan tu, Cha dah start boring. Dia cakap pada doktor, I am sleepy. I am tired. I want to sleep. Dia dah taknak buat. Dia bangun dari kerusi dan cuba untuk keluar. Kami pujuk dia untuk sambung sikit lagi. Pastu dia cool semula dan kata oke dan terus duduk kat meja semula.

Lepas tu ada beberapa tugasan lagi berkaitan dengan gambar. Doktor mintak Cha tunjuk kan gambar kasut dan beberapa item lain. Dia dapat buat tugasan tu. Tapi lepas tu, tugasan makin susah. Bila Cha tak dapat buat, again dia rasa bosan dan minta nak balik.

Doktor pun cakap tak apa memang dah habis dan doktor bagi Cha main dulu sementara dia explain hasil test tadi.

Pada pemerhatian doktor, tahap penerimaan dan pemahaman Cha hanyalah pada level anak2 yang berumur 2 tahun setengah. Dan dia memang berharap yang Cha tak dimasukkan ke sekolah aliran perdana dan dimasukkan ke pendidikan khas. Sebab pada dia, pada tahap penerimaan dan pemahaman tu, Cha memang tak boleh cope dengan kawan2 sebaya yang lain. Dan ini boleh buat Cha tercicir. Maka yang sebaik2nya ialah usaha agar dia dapat masuk pendidikan khas. Biar dia dapat belajar dalam kumpulan yang lebih kecil dengan guru2 yang berpengalaman mengajar anak2 istimewa. Cha juga dirujuk ke Terapi Cara Kerja sebab fokus Cha sangat minimum. Cha akan pergi Terapi Cara Kerja ni --- esok!!

Soooooo esok kami ada pengalaman lain pula... Nanti kami kongsi ye!!

Owh.. sejak aku share tentang Cha, ramai bertanya dengan aku apa ciri2 autism. Tak apa, tentang itu aku akan cerita dalam entri lain. Sebab untuk Cha memang aku ada buat senarai semak dan aku akan kongsikan senarai semak tu dengan kalian nanti.

Ok!!

Jumpa dalam entri yang lain!!!!

18 January 2016

Dugaan nak pi speech therapy

18/366

Minggu lepas, hari Rabu - 13 Januari 2016 - adalah hari pertama Qalesya (dan juga kami) pi buat speech theraphy (terapi pertuturan). Sebelum nak pergi ni, macam2 dugaan kami sebenarnya. Meh aku cite. Haha!

Mula2, pada hari Isnin tu yakni 11 Januari 2016, kami ada appointment dengan doktor psikiatri. Untuk pengetahuan kalian, budak2 autism memang kena check up dengan doktor psikiatri. Bukanlah sebab depa gila. Tapi kan ke sebab autism ni adalah salah satu kecacatan mental. Jadi, gu-nya haruslah doktor psikiatri. Walau apapun, cian Cha, techik lagi dah kena jumpa psikiatri.

Tapi pada aku sebenarnya masih sedikit beruntung sebab Cha hanyalah mild autism. Sebenarnya kalau tak pi doktor pun takpa aku rasa. Tapi sebab aku risau dia tercicir waktu belajar. Tu aku usaha nak masuk gak dia dalam sekolah khas. Well, setiap ibu lebih mengenali anak masing2 kan. Dan dalam keadaan Cha ni, hmm aku tahu tahap dia takat mana. Jadi.....kena juga usaha sesuatu untuk dia. Aku ni tak berduit sangat. Kalau tak bolehlah pi sekolah berbayar. Tapi apalah daya kan... ini ja mampu..

Isnin tu, kami sampai lambat. Tapi sebelum tu memang aku dah call dan bagitau aku akan lambat. Nasib baik la nurse2 dekat klinik tu semua baik2. Cuma depa pesan jangan lebih jam 11 sebab tu time appointment orang lain. Tang tu kami tak risau la sebab memang boleh sampai sebelum 11, kami cuma tak boleh nak sampai jam 9, tu ja..

Masa kami sampai, klinik memang dah agak lenggang. Hanya tinggal 2-3 patient ja. Dan pada pemerhatian aku patient tu jenis yang severe autism. Salah seorang dari patient tu budak laki, badan rangka agak besar, tinggi, tiada eye contact, suka menjerit dan meracau. Qalesya tengah main dekat area playground dalam klinik tu, tiba2 dia datang dan peluk Cha. Aku terkejut. Cha lagi la terkejut. Mak budak tu lagiiiii terkejut. Tapi mak budak tu sikit pun tak mintak maap dengan aku. Mungkin dia pikir - kami sama2 mak budak autism, faham kot. Tak apalah. But on the other hand, Cha sudah takut lah. Hati masih nak main tapi mata asyik kat budak tu sebab takut budak tu datang balik.

Tapi tak lama lepas tu, nama Cha dipanggil. Alhamdulillah. Terus kami masuk bilik doktor.

Jadi untuk ke sekian kali, kami bercerita perkara yang sama kepada doktor. Cuma ada pertambahan maklumat - kenapa aku tak bawak Cha check up selama setahun lebih ni. Jawabnya sebab aku pun pregnant dan ada masalah kesihatan sendiri. Ya... called me selfish. Tapi serius aku terbeban dengan masalah kesihatan semasa mengandung sampai aku tak dapat luangkan masa untuk perkembangan Cha.. (sian cha..)

Selepas explain itu ini itu ini doktor decide untuk tolong isi borang OKU Cha dan dia nasihatkan aku untuk pi balik ke klinik speech therapy tu untuk dapatkan tarikh. Lepas dapat detect yang masalah tu datang dari depa, terus depa letak tarikh aku minggu tu jugak pada hari Rabu.

Nak jadi cita, masa kami tengah lunch masa balik dari klinik tu, taska Aidil call. Katanya Aidil nangis tak henti. Tak selesa katanya. Aku terus susah hati. Terus kami balik Putrajaya untuk pi tengok Aidil. Kononnya nak berjalan2 la dulu. Terus dah takda mood. Tapi sempat la gak kami pi tengok Ikea Cheras. Sempat la lunch meatball dan karipap Ikea yang glamer tu. Haha!

Masa kami sampai, Aidil sempat tidur sekejap dan dah bangun semula. Jadi kami ambil dan terus bawak p klinik. Memang dia demam dan ada kahak. Sepanjang hari dia meragam dannnnnn tak tidur malam. Aku dah ngantuk ya amat. Aidil hanya dapat tidur selepas subuh. Itu pun lepas muntah satu round. So aku decide untuk tak pi kerja hari Selasa tu.

Dah elok2 aku mesej semua orang yang aku nak EL, baru aku teringat yang esok ada meeting penting dan aku tak brief boss lagik. Terpaksalah aku menyusahkan anak2 buah aku. Depa yang terpaksa brief pada boss aku. Terima kasih Zi. Sorry susahkan Zi.

Sepanjang hari aku susah hati. Teringat kerja. Depan mata, Aidil lak tak sihat. Berganda-ganda susah hati aku.

Tapi at least, aku ada dengan dia dan aku boleh make sure Aidil makan ubat ikut waktu. Tak perlu aku susahkan cikgu2 dia.. kan?

So..., esoknya jam 9.00 aku masuk meeting tu. Nasib baik meeting berjalan lancar walaupun ada satu dua perkara yang Dato' DG tegur dan ada perkara yang kena perbaiki. InshaAllah. Mulanya aku ingat nak keluar dari meeting jam 10.30.. Tapi aku tak sampai hati nak tinggalkan anak buah aku jadi urusetia sorang2. Jadi aku gagahkan juga tunggu sampai habis. Elok jam 11 Dato' dah wrap up meeting. Aku terus bisik pada Zi dan aku terus keluar.

Masa tu Naz memang dah ambil kereta dan Cha dan tunggu aku dekat lobi pejabat. Aku pula terus waze PPUKM. Masuk ja kereta kami terus pecut.

Alhamdulillah, sampai PPUKM jam 11.50.. 10 minit sebelum appointment kami.. (",)

Erm dah panjang.. sesi terapi Cha sambung kendian ye.

Tungguuuuuu......!

(",)

12 January 2016

Pilih pilih topik

12/366

Untuk catatan peribadi - aku cuti hari ni. Last minute. Aidil meragam dari malam membawa ke pagi membawa ke subuh. Aku dah sakit kepala sebab tak cukup tidur. Maklumlah, Aidil anak yang baik. Tidurnya lena. Jadi bila sekali-sekala dia tak sihat begini, memang yang pening lebih - aku lah. Haha!

Dari pagi memang dah ding dong nak keje ke nak masuk lewat. Tapi lewat agak aku kurang gemar sebab bila lewat akan effect semua orang punya jadual. Cha akan masuk lewat. Aidil akan masuk lewat. Dan of course aku juga akan lewat yang mana azam aku tahun ni ialah -- x mo lewat ke opis (nampak sangat selalu lewat kan) haha! Jadi aku tekad untuk cuti.

Alih2, aku lupa esok ada meeting penting. Dan kawan2 sepejabat kalut nak sediakan material untuk esok. Aku rasa bersalah yang amat.

Tapi inilah aku. Bila datang bab family, memang tak ada kompromi. Aku akan dahulukan keluarga. Cuma aku rasa -- lelaki tak begitu. Antara kerja dengan keluarga, lebih ke kerja. Tak kisahlah anak isteri dah makan ke tidak. Keadaan dirumah macam mana. Keadaan anak sihat ke tidak. Tak.. Tak fikir kot.. Kerja didahulukan.

Apa boleh buat. Isteri, kuatkan hati...

Minggu ni banyak topik menarik.

Topik breastfeed.
Topik meran.
Topik selfie.
Topik meran.
Eh sama la kan?

Haha.

Aku nak bagi pendapat bodo juga. Tapi ngantuk lak.

Boleh aku tidur dulu?
Haha!!

11 January 2016

Cha dan Autism

11/366
Pertama sekali - azam aku untuk update sekali sehari dah musnah. Tapi takpe, aku akan qada dua entri ni dalam bulan ni juga haha. So maknanya, aku akan pastikan ada 31 entri dalam bulan ni, qada termasuklah 5 hari yang aku terlepas tu. Maknanya aku ada 7 entri kena update sebelum Januari 2016 tamat untuk memastikan blog aku at least ada 31 entri dalam bulan Januari. Apa ke hei nya aku gigih nak explain kat kome ni haha!
***
Pagi tadi Cha ada appointment kat HUKM. Cha punya appointment untuk check up autisme dia. Appointment dia pukul 9. Tapi aku lambat sebab singgah opis dulu. Dah singgah opis dah tentulah sana panggil sini panggil. Lagipun aku lupa nak prepare GL. Dan aku tertinggal fail Cha dalam almari kerja aku, jadi nak tak nak kenalah naik ke bilik juga.
Aku sampai kat Klinik Psikiatri Kanak2 dalam lebih kurang jam 10.15 pagi. Nasib baik hari ni tak ramai orang. Klinik pun agak tenang. Ada beberapa patient aje lagi tinggal. Mungkin untuk slot pagi. Mungkin untuk slot jam 11 pagi, patient belum sampai.
Cha macam biasa, pergi main dekat area playground sementara menunggu giliran dia.
Dalam lebih kurang jam 11, nama Qalesya pun dipanggil. Mula2 dia tak nak masuk sebab dia ingatkan doktor nak cuci luka dia (semalam dia jatuh). Tapi bila dia tengok dalam bilik doktor ada mainan, dia terus masuk.
Doktor panggil dia untuk duduk tepi dia. Tapi dia buat tak tahu sebab dia dah ada mainan di tangan. Itu lah Cha. Kalau dah ada benda yang dia suka atau benda yang dia fokus, dia memang dah tak peduli pada orang lain. Tapi lepas beberapa kali panggil, baru dia duduk.
Doktor cuba bersembang, tapi yelah macam aku cerita hari tu, Cha memang tak ada 2 way conversation.
Last2 doktor kata tak apa, biar dia main dan mak pak aje explain.
So aku pun explain la main concern aku iaitu pelajaran Cha dan main problem aku iaitu tak ada status tentang perkembangan Cha.
Aku bagitau doktor yang aku nak prepare school Cha tahun depan tapi untuk daftar Cha di pendidikan khas, Cha kena ada confirmation yang dia memang autism. Lepas tu Cha kena isi borang Jabatan Kebajikan Masyarakat untuk dapatkan kad Orang Kelainan Upaya (OKU) dan barulah kami boleh pergi Jabatan Pendidikan untuk daftar Cha.
Bila kami explain pada doktor begitu, doktor terus tanya kenapa kami tak buat lagi kad OKU. Kami bagitahu yang doktor tak pernah determine keadaan Cha. Setiap kali kami datang, pendapat selalu berbeza-beza. Kejap kata Cha autism. Kejap kata idak. Jadi kami sendiri kadang2 give up. Tapi memandangkan sekarang ni Cha dah 6 tahun dan memang ketara development dia lain dari kanak2 sebaya dia, kami minta juga doktor conclude apa sebenarnya keadaan Cha dan minta dia isi borang assesment JKM tu.
Alhamdulillah hari ni kami dapat doktor yang berani buat keputusan. Dia cakap sekali pandang dah boleh determine Cha ni autisma. Sebabnya kalau Cha normal, dah tentu Cha boleh dengar arahan dia untuk duduk sebelah doktor tadi - kata doktor.
Cumanya dia kata, Cha dikategorikan dalam Mild Autism. Sebab dia masih boleh berkomunikasi dan dengar simple instruction.
Jadi dia cakap dia akan isikan borang JKM tu dan bila dah siap kami boleh datang ambil dan uruskan dengan JKM dan Jabatan Pendidikan Negeri.
Lepas tu kami pun mengadu pada doktor yang sejak kami datang PPUKM dari pertengahan tahun 2014 dulu, kami tak pernah dapat slot untuk Speech Theraphy. Jadi dia minta untuk kami terus ke klinik ST tu untuk cek apa masalah sampai kami tak diberi slot.
Jadi tadi kami terus ke klinik tersebut, nasib baik aku ingat tarikh2 aku datang ke PPUKM, jadi aku terus mention tarikh last aku datang. Diorang terus cek dan rupanya ada note yang kata aku tak bagi surat rujukan. Aku cakap memang masa aku datang ceramah ibu bapa aku tak bawa surat rujukan, tapi lepas tu aku ada datang dan hantar ke kaunter pendaftaran. Then rupa2nya kaunter pendaftaran tak follow up dengan klinik ST maka setahun lebih la kes aku dibiarkan hanya kerana miscommunication tu...
Tak apalah, diorang terus letak tarikh yang paling awal iaitu Rabu ni. Kami pulak eksited. Nak tengok macam ST dijalankan.
Doakan agar Cha terus sihat tubuh badan walaupun dia adamasalah autisma.
Pada aku biarlah keadaan dia begini asalkan dia terus kekal sihat dan boleh bergurau dengan kami.
Kesayangan Cha kami ^__^

08 January 2016

Cikgu lawo dan ensem

8/366

La ni, viral gambor cikgu cikgi yang lawa dan kacak. Mulalah ada mulut2 nakal yang cakap - kenapa dulu2 tak ada cikgu cikgi yang lawa dan hensem.

Eh ada ja... cuma dulu tak ada FB atau sosial media macam zaman la ni. Jap2 selfie. Jap2 selfie. Upload. Viral...

Ada ja.... contoh paling mudah - ayah aku. Eh tak tipu. Bukan saja nak berlagak pak ensem (tgk anak la -- sila muntah dengan gembira), tapi serius, ayah aku dikategorikan sebagai cikgu yang hensem. Ayah aku ni pulak jenis yang memang jaga penampilan. Dapat pula isteri2 yang rajin (mak tiri aku n opkos la mak aku), jadi baju dia sentiasa iron kemas. Nanti kalau aku jumpa gambar2 lama ayah aku, aku upload okey.

Berbalik pada cikgu cikgi hensem lawo -- satu lagi kes ialah cikgu di sekolah rendah aku. Nama dia Cikgu Hafizah. Dia memang lawa! Manalah dia p skarang ni huhu.

Satu lagi kes -- masih cikgu sekolah rendah aku. Nama dia aku dah lupa. Dia cikgu praktikal. Once dia habis praktikal, kami mogok taknak belajar. Gatal..

Satu lagi kes -- masa aku mengajar jadi cikgu ganti. Masa hari guru, aku paling banyak dapat bunga. Walhal baru dua hari mengajor.

Oke win.

Sekian. Tu je nak cerita..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...