Tabungan

07 November 2013

Pertama Kali Cha Naik Train

Ini cerita Sabtu lepas. Dah tulis dalam handphone, tapi malangnya berat sangat sebab banyak gambar maka tak ter-upload ke blog ni.

Tapi takpe, sebab nak kongsi juga gambar-gambar yang ada, maka gigih aku buat satu lagi entri. Cuma ianya agak ringkas berbanding yang aku dah mengomel sebelum ini. cis.

Jadi kita bercerita dengan gambar sajalah hehe.

Sabtu lepas adalah Hari Diwali. Makanya, kami bajet mesti ramai orang akan keluar beraya. Tambah pula kami nak ke Mid Valley. Ada urusan kat sana. Nanti entri lain aku cerita pula urusan tersebut. Hari ni nak cerita pasal Cha naik train buat pertama kalinya saja hehe. Owh, disebabkan kami bajet pasti ada ramai orang nak beraya, kami decided untuk naik train. Lagipun Cha tak pernah naik train. Aku pun dah laaaaaamaaaaa tak naik train juga-nya-pun!

Masa kami turun dari kereta, Cha memanglah tak ada idea kenapa -- kan. Tapi bila kami dah start tunggu dan tunggu dan tunggu, dia dah makin eksaited hehe.







Seronok dia berjalan dengan ayah dia. Masalahnya kami dok seriau tengok dia berlari-lari, takut terjatuh dalam landasan hehe.




Berjaya pujuk dia untuk duduk dan tangkap gambar bersama hehe.


Lepas tu, train pun sampai. Masa train lalu depan dia, Cha agak terkejut. Ternganga aje. Silap tak tangkap gambar dia hehehe. Masa tunggu nak masuk train, sempat lagi suruh Cha bergaya, padahal mata dia dah kat train dah hehehe.





Masa dalam train, memang nampak sangat Cha seronok. setiap kali ada announcement, dia menjerit hahaha.
Tengok bila dia tangkap gambar, amboi eksaited!






Sebagai parent, bila anak gembira, kita akan bertambah-tambah gembira. Sangat pelik, menggembirakan anak adalah sangat mudah, tapi ada saja ibu bapa yang sering kali sibuk dengan urusan dunia dan lupa untuk menggembirakan hati anak-anak.

Hidup aku mungkin tidak mewah.

Tak ada emas permata yang aku dapat berikan pada Qalesya Alia. Satu hari nanti pun, aku tak tahu sama ada aku mampu untuk berikan dia sebiji kereta macam parents lain untuk kemudahan dia bergerak sana-sini.

Tapi apa yang aku sematkan dalam hati aku, selagi mampu, selagi ada nafas, buat Cha tersenyum adalah satu perkara yang akan aku usahakan.

Cha adalah anak yang sangat manja. Kadang-kadang terlepas marah aku pada dia. Dan malam hari, bila dia tidur sambil kaki atas perut atau kepala aku, aku mesti menangis. Aku menangis kenapalah aku kena marah dia, padahal dia hanya anak kecil yang sangat-sangat-sangat-sangat manja dan mahukan perhatian sahaja. Itu sahaja. Tapi aku yang terlalu pentingkan diri sendiri, selalu terlepas kawal, selalu terlepas tempias marah pada Cha.

Aku tak pernah sanggup tengok video anak-anak yang didera.

Aku tak pernah bayang macam mana ada yang sanggup mendera anak.

Aku yang terlepas marah pun, akan kembali menangis, pukul diri sendiri kerana marah Qalesya.

Aku pelik mana letak hati orang-orang yang mendera ni?

Nauzubillah.

Semoga orang-orang yang mendera ni, mendapat balasan yang setimpal.

Qalesya Alia adalah nafas aku, jiwa aku, nyawa aku. Selagi ada daya, kegembiraan dia adalah yang paling penting.


Wahai anak, jika satu hari nanti kamu sudah pandai membaca -- sila fahami, mami sayang kamu paling dalam. paling dalam. Faham?


muahs.

Nah tengok video Qalesya ni.

Heeee.



video










1 comment:

  1. Teringat pulak kenangan masa bawak hakim pi naik train haha.. betul la kita rasa eksaited tu..gembira tu..

    Ohh mami marah cha eh..

    Takpe..meh ngadu kat makcik dyh haha..
    Biar mami nanges sorang :p

    Ala cek ta.. awak mami yg baik..
    Dun worry.. cha pun sayang awak dalam dalam...

    ReplyDelete

terima kasih atas segala pandangan..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...